Meditasi Harian 21 April 2016 ~ Kamis dalam Pekan IV Paskah

image

SETIA DALAM KEBENARAN

Bacaan:
Kis.13:13-25; Mzm.89:2-3.21-22.25.27;Yoh.13:16-20

Renungan:
Dikhianati oleh orang yang kita kasihi dan berada dalam lingkaran dekat persahabatan, seringkali terasa sangat menyakitkan.
Injil hari ini mengangkat isu penting dalam setiap relasi cinta, yakni perihal kesetiaan versus ketidaksetiaan. 
Di saat-saat terakhir sebelum sengsara-Nya, Tuhan kita Yesus Kristus sudah tahu bahwa salah seorang dari 12 rasul-Nya yang terkasih, akan mengkhianati Dia.
Akan tetapi, pengetahuan akan kenyataan pahit ini tidak membuat Tuhan Yesus menjaga jarak, membentengi diri, dan berhenti mengasihi. Justru sebaliknya, Ia mencurahkan kasih sehabis-habisnya bagi mereka semua, tanpa terkecuali, termasuk kepada Yudas, yang seolah “menikam-Nya dari belakang“, yang siap menjual Tuhan-Nya pada harga yang tepat baginya. 
Untuk mengungkapkan kesedihan-Nya, Tuhan Yesus menyatakannya dalam seruan Mzm.41:9, “Bahkan sahabat karibku yang kupercayai, yang makan rotiku, telah mengangkat tumitnya terhadap aku.” (bdk.Yoh.13:18)
Pernyataan “mengangkat tumitnya“, hendak mengungkapkan betapa luar biasa menyakitkannya pengkhianatan itu, suatu dosa yang teramat keji dan jahat. Sebaliknya, untuk “makan roti bersama” dalam budaya Yahudi waktu itu adalah ungkapan kepercayaan dan persahabatan.
Maka, ketika Tuhan Yesus duduk makan roti bersama Yudas, kendati tahu isi hati rasul-Nya yang siap mengkhianati Dia, sebenarnya hendak mengajar kita bahwa cintakasih adalah panggilan yang wajib diberikan oleh seorang Kristiani, dalam situasi apapun, seberapa pun beratnya itu, bahkan kendati kita harus kehilangan hidup kita karenanya.
Dalam terang Iman inilah, kita pun diajak untuk merenungkan hidup para martir di sepanjang sejarah, yang dibunuh di daerah-daerah konflik, disaat mereka justru sedang melakukan karya cintakasih sehabis-habisnya bagi semua orang, termasuk kepada mereka yang bukan saudara-saudari seiman, malah membenci nama Yesus dan Gereja Kudus-Nya.
Kita teringat akan 4 Biarawati dari Kongregasi Misionaris Cinta Kasih, yang terbunuh di Yaman. Dan tidak hanya di Yaman. Dimanapun berada, seorang Kristiani dipanggil untuk menjalani hidup berimannya secara otentik. Untuk mengasihi dan mengampuni sampai sehabis-habisnya. “Dengan demikian semua orang akan tahu, bahwa kamu adalah murid-murid-Ku, yaitu jikalau kamu saling mengasihi.” (Yoh.13.35)

Bagian akhir dari Injil hari ini menegaskan kembali kenyataan bahwa Iman adalah sesuatu yang tidak bisa dikompromikan. “Sesungguhnya barangsiapa menerima orang yang Kuutus, ia menerima Aku, dan barangsiapa menerima Aku, ia menerima Dia yang mengutus Aku.” (Yoh.13:20)
Perkataan ini sangat jelas dan tidak multi tafsir. Jawaban atasnya sangat menentukan, karena konsekuensi dari kebenaran menyentuh dasar keselamatan.
Siapapun yang mengimani Allah, haruslah menerima semua kebenaran yang diwartakan Yesus, Putra Allah.
Kebenaran yang dengan setia dimaklumkan oleh Gereja-Nya yang satu, kudus, katolik, dan apostolik.

Dalam terang sukacita Injil inilah kita pun hendaknya bergembira bahwa Sinode Keluarga yang baru saja berlalu, kini semakin bisa dinikmati buah-buahnya dengan dimaklumkannya Eksortasi Apostolik “Amoris Laetitia” oleh Bapa Suci Paus Fransiskus.
Inilah jawaban terhadap berbagai kesulitan hidup dan panggilan mengasihi dalam Sakramen Pernikahan dan tantangan hidup berkeluarga.
Akan tetapi, kita pun diingatkan bahwa cintakasih tidak pernah bertentangan dengan keadilan. Demikian pula perhatian pastoral, sebaik apapun itu menurut pemahaman manusiawi, akan selalu menjadi aplikasi dari doktrin atau ajaran Gereja bukan sebaliknya, apalagi bertentangan.
Kesetiaan terhadap Sakramen Pernikahan dan hidup berkeluarga, haruslah ditandai dengan kesediaan untuk merangkul Iman Kristiani secara otentik, kepada pengenalan akan Kitab Suci, Tradisi dan Ajaran Gereja.
Untuk memahami keluhuran serta martabat Pernikahan dan Keluarga dalam semangat baru (kepenuhan Roh) yang mendatangkan sukacita, bukannya menafsirkannya secara baru yang malah memadamkan Roh.
Maka, barangsiapa sungguh hendak mengasihi Allah dan sesama, haruslah juga menerima kebenaran dalam segala kepenuhannya, tanpa “mengkompromikan” imannya dikarenakan pemahaman belas kasih yang keliru.
Hukum Tuhan yang tertulis menjadi hukum yang menghidupkan karena cinta, tetapi cinta tidak pernah boleh dijadikan pembenaran untuk mengabaikan apalagi mengerdilkan arti hukum itu. Sebab jikalau demikian, cintamu palsu demikian pula kesetiaanmu.

Semoga Perawan Suci Maria, Bunda Gereja, selalu menyertai kita dalam panggilan untuk mengasihi secara sempurna dan untuk mengasihi dalam kebenaran.
Untuk membenci dosa, tapi mengasihi pendosa. Nyatakanlah tanda salib sebagai bukti cinta dan imanmu akan Yesus Sang Putra Allah, bukan hanya dalam gerakan tangan, melainkan juga dalam hidup dan karya. Untuk berbelas kasih seperti Bapa, sebab “Allah adalah Kasih“.

Regnare Christum volumus!

✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥

Meditasi Harian 4 Oktober 2015 ~ MINGGU BIASA XXVII

image

JANGAN BERTEGAR HATI !

Bacaan:
Kej.2:18-24; Mzm.128:1-2.3.4-5.6; Ibr.2:9-11; Mrk.10:2-16

Renungan:
Sejak awal penciptaan, Sakramen Pernikahan selalu bersifat monogami dan tak terceraikan antara seorang pria dan seorang wanita. Hukum Tuhan ini sedemikian jelas sehingga tidak ada celah bagi interpretasi yang berbeda, apalagi untuk memberinya makna baru dengan dalih supaya lebih sesuai dengan arus zaman.
Ketegaran hati manusialah yang seringkali mengaburkan dan berujung penolakan terhadap kebenaran ini.
Itulah sebabnya, putra-putri Gereja Katolik harus senantiasa membawa cahaya dan sukacita iman lewat kesaksian hidup yang meyakinkan.
Iman Kristiani hendaknya diwartakan secara otentik dan dihidupi secara total, kendati seringkali harus melawan arus zaman.
Iman kita adalah harga mati dan tidak bisa dinegosiasikan. Iman bukanlah gaya hidup yang dapat usang dan berganti seiring waktu.
Sabda Tuhan hari ini kembali mengajak kita untuk melihat martabat luhur dan kekudusan Sakramen Pernikahan serta kesejatian Keluarga dalam terang Iman.

Kendati didirikan oleh Tuhan Yesus sendiri, Gereja Katolik tidak menciptakan definisi dari Sakramen Pernikahan. Demikian pula segala institusi buatan manusia pun tidak.
Allah sendirilah yang telah menetapkannya.
TUHAN Allah berfirman: ‘Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.’ Lalu TUHAN Allah membuat manusia itu tidur nyenyak; ketika ia tidur, TUHAN Allah mengambil salah satu rusuk dari padanya, lalu menutup tempat itu dengan daging. Dan dari rusuk yang diambil TUHAN Allah dari manusia itu, dibangun-Nyalah seorang perempuan, lalu dibawa-Nya kepada manusia itu. Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya menjadi satu daging.” (Kejadian 2:18.21-22.24)

Maka, manakala Gereja Katolik saat ini membela mati-matian martabat Pernikahan dan kesejatian Keluarga dari berbagai usaha si jahat yang mencoba merusaknya, itu sama sekali bukanlah sikap yang usang, ketinggalan zaman, apalagi diartikan secara diskriminatif dan tidak manusiawi.
Justru segala bentuk serangan terhadap kebenaran sejati inilah yang sebenarnya mendatangkan pengrusakan terhadap martabat hidup manusia, serta mengaburkan citra Allah dalam dirinya.

Sakramen Pernikahan adalah suatu panggilan yang Ilahi, di dalamnya kita dapat memandang pula gambaran cinta Kristus kepada Gereja sebagai Mempelai-Nya.
Sebagian besar umat beriman dipanggil untuk menapaki jalan panggilan luhur ini. Dan sebagaimana Firman-Nya, bahwa tidak ada satupun manusia boleh menceraikan atau merusak apa yang telah disatukan Tuhan, maka perceraian dan segala usaha merusak pernikahan maupun kesejatian keluarga, merupakan kekejian serta perlawanan terhadap rancangan indah dari Allah.

Amatlah mendukakan bahwa saat ini, bukan hanya mereka yang tak beriman, melainkan justru banyak orang yang menyebut diri pengikut Kristus, kini mulai meragukan, mempertanyakan, bahkan tak jarang menyerah di jalan suci dan luhur ini.
Jangan sampai kata-kata Tuhan Yesus menjadi teguran nyata bagi kita, bahwa “ketegaran hatimulah” yang telah membutakan serta membuatmu berpaling dari kesempurnaan kemanusiaan ini.

Dunia saat ini mengalami ketiadaan Allah yang luar biasa, suatu kegelapan iman dan penolakan terhadap Sang Cinta, melebihi masa-masa sebelumnya dalam sejarah.
Ketegaran hati dunia telah membuat banyak pasangan suami-istri jatuh dan menyerah dari panggilan untuk mencintai ketidaksempurnaan secara sempurna; pada ketidaksetiaan dan perzinahan; pada pemusnahan kehidupan dengan tindakan aborsi dan Euthanasia; pada kontrasepsi dan penciptaan maupun rekayasa kehidupan layaknya produk buatan pabrik; pada menjadi budak uang dan ambisi berkuasa, sampai lupa menyediakan waktu untuk orang yang mereka kasihi; pada kemajuan teknologi dan komunikasi, yang bukannya mendekatkan, melainkan semakin menjauhkan satu sama lain; pada interpretasi baru akan arti pernikahan maupun keluarga; dan pada hawa nafsu dunia yang menyesatkan.

Berjaga-jagalah sebab setan, si ular tua, saat ini mencoba melemahkan Gereja dengan menyerang Sakramen Pernikahan dan hidup berkeluarga.
Si jahat tahu, bahwa tanpa Sakramen Pernikahan dan Keluarga Kristiani yang sejati, tidak akan ada putra-putri Cahaya, tidak akan ada mereka yang memberi diri dalam panggilan suci, tidak akan ada karya kerasulan, tidak akan ada pewarisan Iman, tidak akan ada Gereja.

Dalam bagian akhir Injil hari ini, Tuhan Yesus menutup pengajaran-Nya mengenai keagungan Sakramen Pernikahan dan pentingnya Keluarga, dengan mengundang anak-anak datang kepada-Nya, sambil mengecam mereka yang mencoba menghalangi kehadiran anak-anak.
Maka, celakalah kamu, hai putra-putri kegelapan, yang mencoba merubah Ajaran Gereja dengan lobi-lobi kotormu; yang kini telah mengubah undang-undang di banyak negara untuk memberi definisi baru bagi Pernikahan, sebagai bukan lagi antara pria dan wanita; yang melegalkan aborsi, suatu tindakan keji untuk membunuh dengan dalih kemanusiaan maupun alasan medis; yang membenarkan bahkan memaksakan penggunaan berbagai bentuk kontrasepsi untuk menghalangi kehadiran anak-anak sebagai buah cinta; yang menghina Allah dengan rekayasa genetika untuk penciptaan manusia dari meja riset dan laboratorium; dan yang menentang panggilan prokreasi atas pertimbangan ekonomi, gejolak sosial serta politik.

Bukanlah suatu kebetulan bahwa mujizat pertama yang dikerjakan oleh Tuhan Yesus dilakukan di Kana, di tengah Pernikahan, di dalam Keluarga. Oleh karena itu, Sabda Tuhan hari ini kiranya membaharui panggilan kita, serta pandangan iman kita akan Sakramen Pernikahan dan kesejatian Keluarga.
Tentu saja ada rupa-rupa tantangan dalam hidup pernikahan, akan selalu ada rupa-rupa pergumulan untuk melangkah bersama sebagai keluarga.
Tetapi, “Jangan Takut!
Pandanglah selalu salib Tuhan kita dan temukanlah kekuatan disana.
Santapan Ekaristi, Firman Tuhan, doa, puasa, matiraga, serta karya kerasulan hendaknya menjadi sumber kekuatanmu.
Bukankah Tuhan selalu ada di dalam kamu dan kamu di dalam Dia? Jika Tuhan berada di pihakmu, kenapa takut atau kuatir? Bersukacitalah!
Asalkan kamu selalu setia untuk melangkah bersama Dia, maka mujizat di Kana akan terjadi juga di dalam pernikahanmu, di dalam keluargamu. Tuhan selalu sanggup mengubah air menjadi anggur. Percaya saja!

Di bulan Rosario ini, marilah kita mengarahkan pandangan kepada Perawan Suci Maria. Mujizat di Kana terjadi karena Bunda Maria yang memintanya. Dialah gambaran kesempurnaan Gereja. Dia tampil bersama Santo Yosef sebagai teladan beriman suami-istri, sebagai keluarga Kudus.
Maka, adalah baik dan sungguh pantas bagi setiap keluarga Katolik untuk berlindung dan mempercayakan hidup rumah tangga mereka pada kasih keibuan Maria, untuk menyentuh Hati Yesus Yang Mahakudus melalui Hati Tersuci Maria.
Marilah kita juga membawa Sinode Keluarga 2015 yang hari ini akan dibuka di Kota Suci Roma.
Semoga Roh Kudus menyertai Bapa Suci Paus Fransiskus dan para Bapa Sinode, untuk tetap setia dalam kemurnian Ajaran Iman, dan membuahkan segala yang baik lewat Sinode ini, bagi keluhuran martabat Sakramen Pernikahan serta kesejatian keluarga, untuk menjawab berbagai tantangan dalam Pernikahan dan Keluarga Kristiani saat ini.
Yakinlah, bahwa sebagaimana Allah sendiri yang telah menetapkan Sakramen Pernikahan dan membentuk keluarga-keluarga Kristiani, Allah jugalah yang akan menyertai “Ecclesia Domestica” ini senantiasa.
Pada akhirnya, ketegaran hati pasti akan dikalahkan oleh kuasa Cinta Allah.

+++ Fidei Defensor ~ Fernando +++

Meditasi Harian 23 Agustus 2015 ~ Minggu Biasa XXI

image

HIDUP ITU PILIHAN, BIJAKLAH MEMILIH !

Bacaan:
Yos.24:1-2a,15-17,18b; Mzm.34:2-3,16-17,18-19,20-21,22-23; Ef.5:21-32; Yoh.6:60-69

Renungan:
Saat menyeberangi Sungai Yordan, ketika tinggal sedikit lagi akan sampai ke Tanah Terjanji, Yosua berpaling kepada bangsa Israel dan meminta mereka untuk memilih.
Rasul Paulus dalam bacaan II hari ini juga berbicara mengenai konsekuensi dari pilihan hidup, terutama dalam hal pernikahan dan menggereja.
Dan dalam Injil hari ini, Tuhan Yesus pun, mengetahui bahwa saat penyaliban-Nya semakin dekat, ketika paripurna tindakan cinta-Nya sudah di depan mata, Dia mulai mengungkapkan kedalaman tuntutan hidup yang Ia harapkan dapat di-Amin-kan oleh para pengikut-Nya, akan bagaimana mereka harus melihat Dia dalam pernyataan Diri yang senyata-Nya.
Bahwa Dia adalah benar-benar makanan, dan hanya dengan makan Tubuh-Nya dan minum Darah-Nya kita dapat beroleh kekekalan.
Untuk bisa memahami kedalaman bacaan-bacaan Kitab Suci hari ini, ada suatu kenyataan iman yang harus dimengerti oleh kita.

Ibarat seorang mempelai pria yang begitu mencintai mempelai wanita, sebagaimana diungkapkan Rasul St. Paulus dalam bacaan II hari ini, akan ada saat dalam hidup beriman kita, dimana Sang Kekasih, untuk dapat mencurahkan cinta-Nya secara sempurna, untuk mengalami persatuan mistik dengan Dia, untuk dapat mengalami kedalaman cinta dan pengenalan akan Dia secara baru, akan ada saat dimana Tuhan akan meminta kita untuk “memilih“.
Itulah saat dimana Tanah Terjanji semakin dekat. Sama seperti bangsa Israel yang ditanyakan oleh Yosua, saat itu kamupun akan diminta untuk memilih, “Tetapi jika kamu anggap tidak baik untuk beribadah kepada TUHAN, pilihlah pada hari ini kepada siapa kamu akan beribadah; allah yang kepadanya nenek moyangmu beribadah di seberang sungai Efrat, atau allah orang Amori yang negerinya kamu diami ini.” Berbahagialah kamu bilamana dalam keadaan demikian, sanggup menjawab, “Aku dan seisi rumahku, kami akan beribadah kepada TUHAN!
Seiring dengan ayunan langkah cintamu yang semakin dekat mendekati Tuhan, kamu akan mulai merasakan gerak Cinta-Nya yang sama sekali baru, bagaikan suatu api yang membakarmu sampai hangus, yang menuntutmu untuk melepaskan segala, untuk beroleh Dia yang adalah Sang Segala.
Untuk memandang Tuhan dengan suatu kesadaran mistik akan tuntutan-Nya menyambut Roti dan Anggur dalam Sakramen Ekaristi sebagai benar-benar Tubuh dan Darah-Nya.
Kamu mungkin berkata, “Tentu saja saya tahu Hosti itu adalah Tubuh Tuhan. Iman Katolik mengajar saya demikian. Bertahun-tahun saya menyambut-Nya dengan keyakinan yang sama.
Bagi banyak orang Katolik, permenungan ini mungkin terkesan menggugat rasa beriman.
Akan tetapi, sudahkah kita benar-benar memahami Sakramen Ekaristi sebagai sungguh-sungguh Tubuh dan Darah Tuhan?
Pernyataan Yesus dalam Injil hari ini adalah saat menentukan dimana Iman akan Dia menuntut para Pengikut-Nya untuk memilih.
Mereka mulai mengerti bahwa bila mereka ingin benar-benar menerima Yesus sebagai Santapan untuk hidup kekal, untuk dapat meng-Amin-kan tubuh dan Darah-Nya sebagai makanan, mereka pun akan menerima konsekuensi dari persatuan itu.
Perkataan Tuhan Yesus begitu keras, sehingga muncullah reaksi para pengikut-Nya dalam Yoh.6:66 (yang seringkali diibaratkan sebagai ayat AntiKris), sebab “Mulai dari waktu itu banyak murid-murid-Nya mengundurkan diri dan tidak lagi mengikut Dia.

Mengertilah hal ini.
Iman kita tidak diuji dalam air yang tenang, melainkan dalam api. Kesejatian seorang pengikut Kristus akan terlihat bukan terutama dari bagaimana dia bersikap saat hari yang cerah dan berbunga, disaat dia menjalani hidup dalam kelimpahan susu dan madu (kemanisan rohani), saat doa hampir selalu terjawab. Dengan kata lain, saat Tuhan seolah meletakkanmu di pangkuan-Nya dan membelaimu dengan penuh kasih. Walaupun memang kita dapat menemukan kenyataan bahwa seorang beriman dapat durhaka dan melupakan Tuhan di tengah segala kelimpahan rahmat-Nya, namun bukan itu ujian terbesar dalam hidup berimannya.
Ujian terbesar dalam hidup seorang beriman, kesejatian imannya akan terlihat dari bagaimana dia bersikap di dalam badai, saat doa seolah tak pernah terjawab, saat hidup keluarganya dan harta bendanya berantakan seolah Tuhan telah menutup keran-keran berkat-Nya dan membiarkan hidup keluarganya kering kerontang, saat musibah datang silih berganti dan langit yang cerah diganti awan kelam disusul malam rohani yang gelap dan mencekam.
Saat Tuhan menurunkan kamu dari pangkuan, dan membiarkanmu mulai berjalan bersama Dia secara baru.

Maka, renungkanlah pertanyaan ini dan jawablah dengan jujur, “Sudahkah saya benar-benar mengimani Sakramen Ekaristi sebagai benar-benar Tubuh dan Darah Tuhan? Sudahkan saya benar-benar melihat hidup saya dalam terang Ekaristi?”
Bahwa sebagaimana Tuhan menjadikan Tubuh dan Darah-Nya sebagai santapan bagimu, maka demikian pula hendaknya hidupmu adalah hidup yang senantiasa terbagi-bagi, terpecah-pecah untuk “memberi makan” kepada sesama. Kalau kamu memang setiap hari sungguh mengimani Ekaristi, seharusnya kamu tidak akan pernah kaget mendapati dirimu dimusuhi dunia, tidak perlu heran manakala mendapati tuntutan salib terasa berat di sepanjang perjalanan, tidak perlu bingung ketika diperhadapkan pada berbagai pertanyaan hidup, apalagi mencari jawaban pada juru ramal, sihir dan okultisme, narkoba, pornografi, seks bebas, hamba uang dan kekuasaan, maupun hiburan-hiburan tidak sehat lainnya.
Bila memang benar kamu menghidupi Ekaristi dalam keluargamu, seharusnya kamu tidak begitu mudah menyerah terhadap pernikahanmu, terhadap ketidaksetiaan suamimu, terhadap kekurangan yang kautemukan dalam diri istrimu. Seharusnya kamu tidak mengijinkan anak-anak memilih agama seperti dari katalog belanja atas nama toleransi dan kebebasan yang keliru, atau kehilangan kesabaran merawat anakmu yang terlahir dalam keadaan cacat fisik atau mental, apalagi membuang mereka dan melakukan tindakan aborsi sebelum terlahir ke dunia.
Saat kamu melangkah ke depan altar dalam Komuni Kudus, untuk menjawab “Amin” terhadap perkataan “Tubuh Kristus” yang diucapkan oleh Imam sambil memberikan Hosti Kudus sebagai santapan bagimu, seharusnya daya hidup yang bersumber dari santapan Ekaristi membuatmu tahu bersikap di tengah badai dan pergumulan hidup.

Jangan manja dalam beriman. Kenalilah imanmu. Hidupilah imanmu. Tidak cukup hanya mengakui diri rasul Ekaristi, hidupmu seharusnya menjadi suatu kesaksian yang otentik dan meyakinkan.
Bilamana kamu telah sungguh memahami tuntutan suci dan konsekuensi beriman dari Injil hari ini, maka semoga kamu dapat menjawab pertanyaan Tuhan dalam Injil hari ini, “Apakah kamu tidak mau pergi juga?
Sama seperti Rasul Petrus, jawablah, “Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Perkataan-Mu adalah perkataan hidup yang kekal.
Suatu jawaban yang lahir dari pengenalan cinta yang sejati akan Dia.
Inilah “Rahasia Besar” dari persatuan cinta yang dimaksud oleh Rasul Paulus dalam bacaan II hari ini. Suatu cinta mistik, yang membuatmu sanggup menerima “apapun” dari tangan Tuhan, dan tidak pernah berkurang dalam cinta akan Dia, malah sanggup melihat segala sesuatu yang terjadi di hidupmu dalam terang cinta-Nya, ibarat mempelai wanita yang menyukakan hati Sang Mempelai Pria, yakni Kristus sendiri.
Semoga St. Perawan Maria, Bunda para Mistikus dan Teladan Cinta Sejati akan Allah, membimbingmu pada persatuan cinta yang sempurna dengan Yesus, Putranya, satu-satunya Jawaban dan Pilihan Terbaik.

+++ Fidei Defensor ~ Fernando +++

Meditasi Harian ~ Senin dalam Pekan VII Paskah

image

AKAL BUDIMU ADALAH UNTUK TUHAN

Bacaan:
Kis.19: 1-8; Mzm.68: 2-3.4-5ac.6-7ab; Yoh.16:29-33

Renungan:
Orang-orang Kristen sekarang ini haruslah menjadi orang-orang beriman yang cerdas, terdidik, dan menggunakan segenap akal budinya untuk mengenal apa yang ia Imani, sehingga dapat mengkomunikasikannya secara benar, tepat, dan meyakinkan kepada dunia. Itulah sebabnya, ada kebutuhan mendesak saat ini bahwa Teologi bukan hanya didalami oleh para Imam dan Biarawan-biarawati, melainkan juga oleh kaum Awam, sehingga karya kerasulan untuk mewartakan Injil dan menguduskan umat manusia, semakin menghasilkan buah yang melimpah.
Iman akan Allah bukanlah sekedar mitos, sebagaimana yang kita temukan dalam hidup Hesiodos dan Orpheus. Iman tidak pernah bertentangan dengan akal budi.  Manusia-lah yang selalu berusaha mempertentangkan iman melawan akal budi, maupun sebaliknya. Akan tetapi, sejatinya, akal budi adalah salah satu anugerah Ilahi terindah dari Karya Penciptaan, yang diberikan kepada manusia, agar ia dapat mengenal dan mencintai secara benar akan “Pribadi” yang telah menciptakannya dari ketiadaan.
Demikian pula, Akal Budi dapat menjadi sangat keliru, sesat, bahkan melenyapkan kehidupan, bilamana tanpa terang Iman yang sejati.

Karena ketiadaan Iman dan memberhalakan akal budi-lah, maka umat manusia saat ini semakin memalingkan wajah mereka dari Sang Pencipta, dan merasa bisa menyelesaikan segala persoalan dunia ini tanpa Tuhan.
Para ilmuwan melakukan rekayasa genetika untuk menemukan obat dari berbagai penyakit, tetapi untuk melakukan itu mereka membenarkan tindakan penghancuran benih-benih kehidupan;
atas nama kemanusiaan, seorang dokter melakukan euthanasia bagi pasien yang ingin mengakhiri hidupnya, dan seorang ibu merasa berhak melakukan aborsi untuk membunuh darah dagingnya sendiri karena tidak menginginkan anak itu;
demi pemahaman keliru akan hak asasi dan kesetaraan, undang-undang kini disahkan di banyak negara yang memberi definisi baru pada martabat pernikahan suci, yang tidak lagi diartikan sebagai persatuan kasih antara pria dan wanita, dan bahwa keluarga tidak lagi berarti suatu kesatuan kasih antara seorang ayah, seorang ibu, dan anak-anak sebagai adalah buah cinta mereka berdua.
Bahkan di dalam tubuh Gereja sendiri, terang akal budi yang keliru dan sesat saat ini berjuang dengan berbagai cara untuk membelokkan Gereja dari Ajaran Iman yang sejati.

Ke dalam dunia seperti inilah, ke dalam kegagalan akal budi semacam inilah, saat ini kita dipanggil untuk “menebarkan jala“. Dan untuk menebarkan jala secara benar, seseorang haruslah mengenal imannya, sehingga hidupnya dapat kesaksian dari sukacita Injil, dan dia dapat mewartakan imannya itu dengan berani, benar, dan tepat, tanpa keraguan.
Celakalah mereka, yang karena kelalaiannya sendiri, merasa tidak perlu mendalami Iman Katolik-nya dengan tekun, bersikap acuh tak acuh dan cuci tangan seperti Pilatus, dengan menyerahkan tugas itu hanya kepada para Imam dan Biarawan-biarawati.
Jadilah putra-putri Katolik yang tangguh, yang sungguh mengenal imannya, dan berdiri teguh di atasnya, melawan badai dan kegelapan dunia ini.

Bercahayalah! Jadilah Terang!
Mohonkanlah dalam Novena Roh Kudus selama hari-hari ini, karunia kebijaksanaan dan pengertian, sehingga kita semua dapat menjadi rasul-rasul Kristus yang meyakinkan, serta memenangkan sebanyak mungkin jiwa-jiwa bagi Allah.
Kiranya suara Tuhan dalam Injil hari ini meneguhkan imanmu, “Kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia.” (Yoh.16:33)

Pax, in aeternum.
Fernando

HARI RAYA SANTO YOSEF, SUAMI SANTA PERAWAN MARIA

image

Bacaan I
2 Samuel 7: 4-5a.12-14a.16
Mazmur Tanggapan
Mazmur 89: 2-3,4-5,27,29
Bacaan II
Roma 4: 13,16-18,22
BACAAN INJIL
Matius 1: 16.18-21.24a
atau
Lukas 2: 41-51a

Renungan:
Bersama Gereja Katolik sedunia, hari ini kita merayakan Hari Raya Santo Yosef, Suami dari Santa Perawan Maria dan Bapa Pemelihara dari Tuhan kita Yesus Kristus.
Sesudah Santa Perawan Maria, Santo Yosef adalah orang Kudus terbesar dan paling dihormati dalam Gereja.
Kenapa Gereja begitu menghormati St. Yosef, bahkan menjadikannya sebagai Pelindung Gereja universal?
Dalam Kitab Suci sendiri, tidak pernah tercatat sepatah katapun keluar dari mulut St. Yosef.
Kalau demikian, dimanakah letak kebesaran St. Yosef?
Kebesaran St. Yosef nampak dalam penyerahan dirinya secara total kepada kehendak Allah, tanpa banyak bicara. Dialah hamba yang lurus, bijaksana, tekun, dan setia. Dengan penuh tanggung jawab, St. Yosef memelihara Keluarga Kudus, menjaga serta melindunginya.
Kitab Suci mencatat betapa lurusnya hati St. Yosef, yang ketika mengetahui bahwa St. Maria sudah mengandung sebelum mereka berumah tangga, hendak menceraikannya secara diam-diam, karena tidak ingin mempermalukan St. Maria dan tidak ingin mendatangkan fitnah dan bahaya lainnya atas Perawan Suci.
Kitab Suci juga mencatat bagaimana St. Yosef bergumul dalam Tuhan, untuk sungguh-sungguh memikirkan keputusannya, membawanya dalam doa setiap hari.
Karena itu, manakala malaikat Tuhan menampakkan diri untuk memberitahukan bahwa St. Perawan Maria telah mengandung dari Roh Kudus, dalam kesetiaannya kepada Allah, St. Yosef menerima tugasnya untuk menjadi Bapa Pemelihara Keluarga Kudus.
Salah satu ujian terakhir St. Yosef, yang juga tercatat dengan begitu indahnya dalam Kitab Suci, adalah peristiwa diketemukannya Kanak-kanak Yesus di Bait Allah, setelah dengan susah payah dicari selama tiga hari. Untuk kesekian kalinya, tidak ada sepatah katapun keluar dari mulut St. Yosef. Dalam keheningan, sekali lagi dia menunjukkan kebijaksanaan sejati yang tidak sedikitpun mempertanyakan rancangan Tuhan. Tanpa kata-kata, seluruh hidup St. Yosef adalah suatu pemberian diri yang total dan kepercayaan tanpa batas kepada Penyelenggaraan Ilahi.
Kenyataan bahwa St. Yosef melakukan semuanya itu di dalam suatu kegelapan iman, dan keberaniannya untuk melangkah di dalam gelap, menunjukkan betapa cahaya Tuhan bersinar begitu cemerlang di dalam hatinya, sehingga malam tidak lagi gelap baginya.

Bagi kita di masa sekarang ini, St. Yosef adalah teladan beriman. Bagi para pekerja, St. Yosef adalah teladan bagaimana menunaikan segala tugas dan tanggung jawab dengan hasil akhir yang mengagumkan dan mendatangkan pujian bagi karya Allah. Bagi keluarga-keluarga Kristiani dalam dunia yang serba instan dan modern ini, St. Yosef sungguh menjadi gambaran sempurna dari keluhuran Sakramen Perkawinan. Ketika menerima St. Maria yang mengandung dari Roh Kudus, dan kendati bukan ayah biologis dari Tuhan Yesus, perhatian dan kasih sayang yang total dari St. Yosef, menjadi tamparan bagi banyak pasangan hidup dewasa ini yang dengan mudahnya menyerah di saat mengalami berbagai tantangan dan badai pergumulan hidup. St. Yosef mengingatkan kita bahwa cinta yang sejati adalah cinta yang tak bersyarat. Kenyataan bahwa St. Maria tetap Perawan sesudah menikah sampai wafatnya St. Yosef, sekali lagi menjadi refleksi Iman bagi keluarga-keluarga Kristiani maupun bagi mereka yang menjalani hidup berelasi hanya sebagai sarana pemuas hawa nafsu belaka, bahwa cinta yang sejati tidak harus memiliki.

Hari Raya St. Yosef mengajak kita untuk melihat kembali nilai-nilai luhur dari Sakramen Perkawinan, akan hidup sebagai keluarga Kristiani yang sejati, serta bagaimana menjadi hamba Allah yang lurus, tekun, setia, dan bijaksana, sehingga pada senja hidup kita, sebagaimana St. Yosef, kita pun boleh mendengar suara lembut dari surga yang menyambut kita, “Bagus, engkau hamba yang baik dan setia. Masuklah ke dalam kebahagiaan Tuhanmu.” (Antifon Komuni bdk. Mat.25:21)

Terpujilah nama Yesus, Maria, dan Yosef, sekarang dan selama-lamanya.

Pax, in aeternum.
Fernando

Renungan Pesta Keluarga Kudus (dalam Oktaf Natal)

PESTA KELUARGA KUDUS (Tahun Liturgi – A)

Bacaan I – Sirakh 3:3-7.14-17a

Mazmur Tanggapan – Mzm. 127: 1-2. 3. 4-5

Bacaan II – Kolose 3: 12-21

Bacaan Injil – Matius 2: 13-15. 19-23

KELUARGA KRISTIANI

Tanda Iman Yang Menimbulkan Perbantahan

Pesta Keluarga Kudus (Sancta Familia) dirayakan oleh Gereja Katolik pada hari Minggu sesudah Hari Raya Natal. Pesta ini adalah suatu perayaan iman akan Keluarga Kudus Nazaret (Yesus, Maria dan Yusuf), dimana Gereja melihat suatu keteladanan yang ideal akan bagaimana hidup suatu keluarga. Bacaan I hari ini, yakni Kitab Putra Sirakh, yang ditulis sekitar 200 tahun sebelum kelahiran Tuhan Yesus Kristus, memberikan suatu tatanan nilai dalam hidup berkeluarga. Kebesaran dan kebijaksanaan seseorang dilihat dari sikap hormat dan baktinya kepada orang tua, yang secara tidak langsung merupakan wujud dari hormat dan baktinya kepada Allah, dan pemenuhan perintah Allah yang ke-4 (Hormatilah Ibu Bapamu). Bahwa pada akhirnya, bakti dan hormat kepada orang tua ini akan mendatangkan kesukaan, jawaban atas setiap doa, serta pepulih atas segala dosa.

Bila kita berbicara mengenai keluarga yang ideal dengan segala tuntutan, kewajiban dan keutamaan dalam hidup berkeluarga, sekilas memang tiada bedanya antara Keluarga Kristiani dengan keluarga-keluarga non kristiani lainnya. Akan tetapi, dalam bacaan II, Rasul Paulus menunjukkan kepada kita panggilan keluarga kristiani yang membedakan kita dengan keluarga-keluarga dunia lainnya. Keluarga kristiani adalah keluarga yang mendasarkan hidup dan berpusat pada Kristus. Terang Kristuslah yang menjadi pedoman hidup keluarga, Roh-Nyalah yang menghidupi dan memenuhi keluarga dalam kasih Allah. Setiap anggota keluarga haruslah senantiasa mengenakan Kristus untuk bisa saling mengasihi, sebagaimana Kristus mengasihi Gereja sebagai mempelai-Nya.

Disinilah titik tolak Pesta Keluarga Kudus. Gereja mengajak kita untuk merayakan kehidupan Yesus, Maria dan Yusuf, karena dalam hidup Keluarga Kudus Nazaret, kita menemukan gambaran Keluarga Kristiani yang ideal, yang sejati. Hidup mereka adalah hidup yang senantiasa terbuka terhadap sapaan dan kehendak Allah. Ketaatan dan kasih mereka kepada Allah senantiasa ditunjukkan dalam hidup sehari-hari, yang sekalipun sederhana dan tersembunyi, tetapi memancarkan cahaya cintakasih yang menerangi seluruh dunia. Dalam kehidupan keluarga kudus yang sederhana ini kita melihat bagaimana Yesus, Putra Allah, menundukkan diri dalam hormat dan cinta bakti kepada orangtua-Nya, Maria dan Yusuf. Kita melihat ketaatan iman Maria, yang selalu menjawab “Ya” kepada Allah, di tengah kegelapan iman akan segala janji-Nya. Kita melihat akan kebesaran hati dan kebapaan Yusuf, yang menjaga dan mencukupkan semua kebutuhan keluarganya, karena ketaatan dan cintanya kepada Allah.

Oleh karena itu, Pesta Keluarga Kudus ini bukanlah sekedar perayaan akan sebuah keluarga yang seolah tidak pernah melakukan suatu kesalahan di mata Tuhan, melainkan suatu perayaan iman akan sebuah keluarga yang tidak pernah meragukan cinta dan kesetiaan Tuhan, meskipun hidup yang mereka jalani setiap hari seolah-olah menunjukkan hal yang sebaliknya. Sebuah keluarga yang selalu memandang Tuhan dengan penuh cinta, membuka diri seluas-luasnya untuk dipenuhi kasih Allah dalam hidup mereka, sebuah keluarga yang senantiasa melangkah bersama Tuhan melalui semua badai pergumulan hidup, karena keyakinan bahwa rancangan Tuhan bukanlah rancangan kecelakaan, melainkan damai sejahtera. Itulah yang hendak ditunjukkan oleh Gereja Katolik dalam perayaan ini.

Bagaikan suatu tanda yang menimbulkan perbantahan, demikianlah hidup Keluarga Kudus dilihat oleh dunia saat ini. Suatu tanda perbantahan di saat begitu banyak keluarga berhenti berjalan bersama karena keengganan untuk setia, untuk berharap, untuk mencintai sampai terluka. Suatu tanda perbantahan di saat begitu banyak anak terlahir dalam ketiadaan cinta dan dibuang oleh orang tuanya, di saat begitu banyak ibu membunuh anaknya sendiri melalui tindakan aborsi. Suatu tanda perbantahan di saat begitu banyak orang, institusi dan negara, dengan mengatasnamakan hak asasi manusia, mencoba menyesatkan arti keluarga dan pernikahan yang suci, dengan mengesahkan berbagai bentuk persatuan yang melanggar hakekat dasar pernikahan antara pria dan wanita. Dalam situasi dunia semacam inilah, pesan Injil yang diwartakan oleh Gereja Katolik semakin bergema lewat Pesta Keluarga Kudus.

Hak asasi macam apa yang menyerukan kita untuk menghargai hidup, tetapi di sisi lain membolehkan kita untuk melenyapkan kehidupan, untuk membunuh darah daging sendiri? Hak asasi macam apa yang membuat definisi baru bahwa Pernikahan dapat dilangsungkan bukan hanya antara seorang pria dan seorang wanita saja? Hak asasi macam apa yang mencoba membenarkan bahwa keluarga tidak harus terdiri atas ibu, ayah dan anak? Kemajuan peradaban macam apa yang meniadakan peran keluarga dalam melahirkan dan membesarkan anak sebagai masa depan dunia, dan membiarkannya diambil-alih oleh teknologi genetika?

Pesta Keluarga Kudus merupakan suara Gereja untuk mengingatkan setiap keluarga kristiani agar setia pada panggilan luhurnya, dan tidak berkompromi dengan dunia yang semakin memalingkan wajahnya dari Tuhan. Kita dipanggil untuk meneladani hidup keluarga kudus, untuk membawa cahaya iman dan menghalau kegelapan dunia. Masa depan dunia, masa depan Gereja, ditentukan oleh keluarga. Jadilah keluarga yang hidup dalam kasih Allah, yang selalu bersekutu dalam doa, yang menjadikan Kristus sebagai pusat hidup. Dengan demikian, dari keluarga-keluarga kristiani yang sejati, akan terlahir putra-putri Gereja, sebagai tanda-tanda pengharapan dan sukacita, dimana karenanya kita berseru, “Imanuel – Allah beserta kita.” (fernando)