HARI RAYA SANTO YOSEF, SUAMI SANTA PERAWAN MARIA

image

Bacaan I
2 Samuel 7: 4-5a.12-14a.16
Mazmur Tanggapan
Mazmur 89: 2-3,4-5,27,29
Bacaan II
Roma 4: 13,16-18,22
BACAAN INJIL
Matius 1: 16.18-21.24a
atau
Lukas 2: 41-51a

Renungan:
Bersama Gereja Katolik sedunia, hari ini kita merayakan Hari Raya Santo Yosef, Suami dari Santa Perawan Maria dan Bapa Pemelihara dari Tuhan kita Yesus Kristus.
Sesudah Santa Perawan Maria, Santo Yosef adalah orang Kudus terbesar dan paling dihormati dalam Gereja.
Kenapa Gereja begitu menghormati St. Yosef, bahkan menjadikannya sebagai Pelindung Gereja universal?
Dalam Kitab Suci sendiri, tidak pernah tercatat sepatah katapun keluar dari mulut St. Yosef.
Kalau demikian, dimanakah letak kebesaran St. Yosef?
Kebesaran St. Yosef nampak dalam penyerahan dirinya secara total kepada kehendak Allah, tanpa banyak bicara. Dialah hamba yang lurus, bijaksana, tekun, dan setia. Dengan penuh tanggung jawab, St. Yosef memelihara Keluarga Kudus, menjaga serta melindunginya.
Kitab Suci mencatat betapa lurusnya hati St. Yosef, yang ketika mengetahui bahwa St. Maria sudah mengandung sebelum mereka berumah tangga, hendak menceraikannya secara diam-diam, karena tidak ingin mempermalukan St. Maria dan tidak ingin mendatangkan fitnah dan bahaya lainnya atas Perawan Suci.
Kitab Suci juga mencatat bagaimana St. Yosef bergumul dalam Tuhan, untuk sungguh-sungguh memikirkan keputusannya, membawanya dalam doa setiap hari.
Karena itu, manakala malaikat Tuhan menampakkan diri untuk memberitahukan bahwa St. Perawan Maria telah mengandung dari Roh Kudus, dalam kesetiaannya kepada Allah, St. Yosef menerima tugasnya untuk menjadi Bapa Pemelihara Keluarga Kudus.
Salah satu ujian terakhir St. Yosef, yang juga tercatat dengan begitu indahnya dalam Kitab Suci, adalah peristiwa diketemukannya Kanak-kanak Yesus di Bait Allah, setelah dengan susah payah dicari selama tiga hari. Untuk kesekian kalinya, tidak ada sepatah katapun keluar dari mulut St. Yosef. Dalam keheningan, sekali lagi dia menunjukkan kebijaksanaan sejati yang tidak sedikitpun mempertanyakan rancangan Tuhan. Tanpa kata-kata, seluruh hidup St. Yosef adalah suatu pemberian diri yang total dan kepercayaan tanpa batas kepada Penyelenggaraan Ilahi.
Kenyataan bahwa St. Yosef melakukan semuanya itu di dalam suatu kegelapan iman, dan keberaniannya untuk melangkah di dalam gelap, menunjukkan betapa cahaya Tuhan bersinar begitu cemerlang di dalam hatinya, sehingga malam tidak lagi gelap baginya.

Bagi kita di masa sekarang ini, St. Yosef adalah teladan beriman. Bagi para pekerja, St. Yosef adalah teladan bagaimana menunaikan segala tugas dan tanggung jawab dengan hasil akhir yang mengagumkan dan mendatangkan pujian bagi karya Allah. Bagi keluarga-keluarga Kristiani dalam dunia yang serba instan dan modern ini, St. Yosef sungguh menjadi gambaran sempurna dari keluhuran Sakramen Perkawinan. Ketika menerima St. Maria yang mengandung dari Roh Kudus, dan kendati bukan ayah biologis dari Tuhan Yesus, perhatian dan kasih sayang yang total dari St. Yosef, menjadi tamparan bagi banyak pasangan hidup dewasa ini yang dengan mudahnya menyerah di saat mengalami berbagai tantangan dan badai pergumulan hidup. St. Yosef mengingatkan kita bahwa cinta yang sejati adalah cinta yang tak bersyarat. Kenyataan bahwa St. Maria tetap Perawan sesudah menikah sampai wafatnya St. Yosef, sekali lagi menjadi refleksi Iman bagi keluarga-keluarga Kristiani maupun bagi mereka yang menjalani hidup berelasi hanya sebagai sarana pemuas hawa nafsu belaka, bahwa cinta yang sejati tidak harus memiliki.

Hari Raya St. Yosef mengajak kita untuk melihat kembali nilai-nilai luhur dari Sakramen Perkawinan, akan hidup sebagai keluarga Kristiani yang sejati, serta bagaimana menjadi hamba Allah yang lurus, tekun, setia, dan bijaksana, sehingga pada senja hidup kita, sebagaimana St. Yosef, kita pun boleh mendengar suara lembut dari surga yang menyambut kita, “Bagus, engkau hamba yang baik dan setia. Masuklah ke dalam kebahagiaan Tuhanmu.” (Antifon Komuni bdk. Mat.25:21)

Terpujilah nama Yesus, Maria, dan Yosef, sekarang dan selama-lamanya.

Pax, in aeternum.
Fernando

Renungan Pesta Keluarga Kudus (dalam Oktaf Natal)

PESTA KELUARGA KUDUS (Tahun Liturgi – A)

Bacaan I – Sirakh 3:3-7.14-17a

Mazmur Tanggapan – Mzm. 127: 1-2. 3. 4-5

Bacaan II – Kolose 3: 12-21

Bacaan Injil – Matius 2: 13-15. 19-23

KELUARGA KRISTIANI

Tanda Iman Yang Menimbulkan Perbantahan

Pesta Keluarga Kudus (Sancta Familia) dirayakan oleh Gereja Katolik pada hari Minggu sesudah Hari Raya Natal. Pesta ini adalah suatu perayaan iman akan Keluarga Kudus Nazaret (Yesus, Maria dan Yusuf), dimana Gereja melihat suatu keteladanan yang ideal akan bagaimana hidup suatu keluarga. Bacaan I hari ini, yakni Kitab Putra Sirakh, yang ditulis sekitar 200 tahun sebelum kelahiran Tuhan Yesus Kristus, memberikan suatu tatanan nilai dalam hidup berkeluarga. Kebesaran dan kebijaksanaan seseorang dilihat dari sikap hormat dan baktinya kepada orang tua, yang secara tidak langsung merupakan wujud dari hormat dan baktinya kepada Allah, dan pemenuhan perintah Allah yang ke-4 (Hormatilah Ibu Bapamu). Bahwa pada akhirnya, bakti dan hormat kepada orang tua ini akan mendatangkan kesukaan, jawaban atas setiap doa, serta pepulih atas segala dosa.

Bila kita berbicara mengenai keluarga yang ideal dengan segala tuntutan, kewajiban dan keutamaan dalam hidup berkeluarga, sekilas memang tiada bedanya antara Keluarga Kristiani dengan keluarga-keluarga non kristiani lainnya. Akan tetapi, dalam bacaan II, Rasul Paulus menunjukkan kepada kita panggilan keluarga kristiani yang membedakan kita dengan keluarga-keluarga dunia lainnya. Keluarga kristiani adalah keluarga yang mendasarkan hidup dan berpusat pada Kristus. Terang Kristuslah yang menjadi pedoman hidup keluarga, Roh-Nyalah yang menghidupi dan memenuhi keluarga dalam kasih Allah. Setiap anggota keluarga haruslah senantiasa mengenakan Kristus untuk bisa saling mengasihi, sebagaimana Kristus mengasihi Gereja sebagai mempelai-Nya.

Disinilah titik tolak Pesta Keluarga Kudus. Gereja mengajak kita untuk merayakan kehidupan Yesus, Maria dan Yusuf, karena dalam hidup Keluarga Kudus Nazaret, kita menemukan gambaran Keluarga Kristiani yang ideal, yang sejati. Hidup mereka adalah hidup yang senantiasa terbuka terhadap sapaan dan kehendak Allah. Ketaatan dan kasih mereka kepada Allah senantiasa ditunjukkan dalam hidup sehari-hari, yang sekalipun sederhana dan tersembunyi, tetapi memancarkan cahaya cintakasih yang menerangi seluruh dunia. Dalam kehidupan keluarga kudus yang sederhana ini kita melihat bagaimana Yesus, Putra Allah, menundukkan diri dalam hormat dan cinta bakti kepada orangtua-Nya, Maria dan Yusuf. Kita melihat ketaatan iman Maria, yang selalu menjawab “Ya” kepada Allah, di tengah kegelapan iman akan segala janji-Nya. Kita melihat akan kebesaran hati dan kebapaan Yusuf, yang menjaga dan mencukupkan semua kebutuhan keluarganya, karena ketaatan dan cintanya kepada Allah.

Oleh karena itu, Pesta Keluarga Kudus ini bukanlah sekedar perayaan akan sebuah keluarga yang seolah tidak pernah melakukan suatu kesalahan di mata Tuhan, melainkan suatu perayaan iman akan sebuah keluarga yang tidak pernah meragukan cinta dan kesetiaan Tuhan, meskipun hidup yang mereka jalani setiap hari seolah-olah menunjukkan hal yang sebaliknya. Sebuah keluarga yang selalu memandang Tuhan dengan penuh cinta, membuka diri seluas-luasnya untuk dipenuhi kasih Allah dalam hidup mereka, sebuah keluarga yang senantiasa melangkah bersama Tuhan melalui semua badai pergumulan hidup, karena keyakinan bahwa rancangan Tuhan bukanlah rancangan kecelakaan, melainkan damai sejahtera. Itulah yang hendak ditunjukkan oleh Gereja Katolik dalam perayaan ini.

Bagaikan suatu tanda yang menimbulkan perbantahan, demikianlah hidup Keluarga Kudus dilihat oleh dunia saat ini. Suatu tanda perbantahan di saat begitu banyak keluarga berhenti berjalan bersama karena keengganan untuk setia, untuk berharap, untuk mencintai sampai terluka. Suatu tanda perbantahan di saat begitu banyak anak terlahir dalam ketiadaan cinta dan dibuang oleh orang tuanya, di saat begitu banyak ibu membunuh anaknya sendiri melalui tindakan aborsi. Suatu tanda perbantahan di saat begitu banyak orang, institusi dan negara, dengan mengatasnamakan hak asasi manusia, mencoba menyesatkan arti keluarga dan pernikahan yang suci, dengan mengesahkan berbagai bentuk persatuan yang melanggar hakekat dasar pernikahan antara pria dan wanita. Dalam situasi dunia semacam inilah, pesan Injil yang diwartakan oleh Gereja Katolik semakin bergema lewat Pesta Keluarga Kudus.

Hak asasi macam apa yang menyerukan kita untuk menghargai hidup, tetapi di sisi lain membolehkan kita untuk melenyapkan kehidupan, untuk membunuh darah daging sendiri? Hak asasi macam apa yang membuat definisi baru bahwa Pernikahan dapat dilangsungkan bukan hanya antara seorang pria dan seorang wanita saja? Hak asasi macam apa yang mencoba membenarkan bahwa keluarga tidak harus terdiri atas ibu, ayah dan anak? Kemajuan peradaban macam apa yang meniadakan peran keluarga dalam melahirkan dan membesarkan anak sebagai masa depan dunia, dan membiarkannya diambil-alih oleh teknologi genetika?

Pesta Keluarga Kudus merupakan suara Gereja untuk mengingatkan setiap keluarga kristiani agar setia pada panggilan luhurnya, dan tidak berkompromi dengan dunia yang semakin memalingkan wajahnya dari Tuhan. Kita dipanggil untuk meneladani hidup keluarga kudus, untuk membawa cahaya iman dan menghalau kegelapan dunia. Masa depan dunia, masa depan Gereja, ditentukan oleh keluarga. Jadilah keluarga yang hidup dalam kasih Allah, yang selalu bersekutu dalam doa, yang menjadikan Kristus sebagai pusat hidup. Dengan demikian, dari keluarga-keluarga kristiani yang sejati, akan terlahir putra-putri Gereja, sebagai tanda-tanda pengharapan dan sukacita, dimana karenanya kita berseru, “Imanuel – Allah beserta kita.” (fernando)