Meditasi Harian 6 Juli 2016 ~ Rabu dalam Pekan Biasa XIV

DARI BIASA MENJADI LUAR BIASA


Bacaan:

Hos.10:1-3.7-8.12; Mzm.105:2-3.4-5.6-7; Mat.10:1-7


Renungan:

Di sepanjang sejarah keselamatan kita menemukan, bagaimana Allah secara amat personal memilih orang-orang “biasa” dalam pandangan manusia, untuk melakukan perkara-perkara “luar biasa” dalam Nama-Nya. Demikian pula yang terjadi saat Tuhan kita memilih 12 Rasul, yang diserahi tugas untuk menyatakan, “Kerajaan Sorga sudah dekat” (Mat.10:7). Bahwa satu di antara ke-12 Rasul pada akhirnya mengkhianati Dia, sebenarnya menunjukkan pula kerapuhan kemanusiaan akibat dosa dan kegagalan menanggapi panggilan Allah. 

Maka, ketika di kemudian hari para Rasul ini (dengan segala keberadaan dan kerapuhan yang ada) menjadi saksi-saksi Kebangkitan, dan darah mereka menjadi ladang subur bagi tumbuhnya Gereja Perdana, yang juga dengan gilang-gemilang memancarkan cahaya sukacita Injil lewat hidup dan kemartiran mereka; siapapun yang melihat atau mendengar bagaimana mereka menjalani hidup beriman secara heroik dan otentik, akan memberikan pujian, hormat dan kemuliaan bukan kepada para rasul atau jemaat perdana, melainkan kepada Allah yang telah berkarya begitu dashyat dan mengagumkan di dalam dan melalui hidup mereka semua. 

Inilah  panggilan kita, “menjadi rasul-rasul Kristus“. Panggilan yang bukan berujung pada kefanaan, melainkan kebakaan. Mereka yang menabur dalam keadilan, pada akhirnya akan menuai kasih setia (bdk.Hos.10:12). Nyatakanlah Kerajaan Allah dengan hidupmu yang dijalani sedemikian rupa, sehingga mendatangkan pengenalan dalam kekaguman akan Kristus. 

Kalau kita, yang dipanggil dari keadaan dunia yang “biasa“, sungguh rindu untuk melakukan karya-karya “luar biasa” di dalam Nama-Nya, dan demi kemuliaan-Nya, maka ada satu keutamaan yang harus kita minta dari-Nya. Mintalah karunia “kerendahan hati” untuk selalu bersedia dibentuk Tuhan. Dengan demikian, kita akan selalu sanggup menerima tugas kerasulan apapun yang diberikan dari tangan kemurahan Tuhan, dalam kesadaran bahwa diri kita semata-mata hanyalah alat, kompas yang senantiasa menunjuk ke Utara, kepada Allah. Kristuslah yang harus dikenal, bukan kita. Kerajaan-Nyalah yang hendaknya diwartakan, bukan agenda pribadi kita. 

Kegagalan Yudas Iskariot di jalan kerasulan hendaknya mengingatkan kita bahwa segala yang kita miliki berasal dari Allah, bukan karena kekuatan dan kehebatan kita belaka. “Carilah TUHAN dan kekuatan-Nya, carilah wajah-Nya selalu!” (Mzm.105:4). Jalan kerasulan akan selalu mendatangkan sukacita, dan langkah ke sorga terasa begitu ringan, bila dijalani dengan kerendahan hati. Sebab benarlah kata St. Paulus Rasul, “Harta ini kami punyai dalam bejana tanah liat, supaya nyata, bahwa kekuatan yang melimpah-limpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami” (2Kor.4:7).

Semoga Santa Perawan Maria, Ratu para Rasul, menyertai jalan kerasulan kita dengan kasih keibuannya, agar seluruh bangsa menerima kabar sukacita dari Allah. “Kerajaan Sorga sudah dekat“. Sudah waktunya untuk mencari Tuhan (bdk.Hos.10:12).

Regnare Christum volumus!



Fidei Defensor ~ Fernando

Meditasi Harian 7 Agustus 2015 ~ Jumat dalam Pekan Biasa XVIII

image

SANGKAL DIRI ~ PIKUL SALIB

Bacaan:
Ul.4:32-40; Mzm.77:12-16,21; Mat.16:24-28

Renungan:
Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku.” (Mat.16:24)
Pesan Injil hari ini begitu jelas, namun seringkali gagal dimengerti dalam kepenuhan makna oleh kita, para pengikut Kristus.
Sebelum benar-benar menyebut diri pengikut Kristus, seorang beriman harus sungguh memahami dan menghidupi 2 hal berikut ini.

Pertama, penyangkalan diri. Artinya siapapun kamu, sebesar atau sedasyat apapun rahmat Tuhan yang bekerja di dalam dan melalui dirimu, jangan pernah sekali-kali tergoda untuk menjadikan dirimu sebagai pusat perhatian. Dalam karya kerasulanmu, dalam pelayanan kasihmu, hendaknya Kristus semakin besar dan dirimu semakin kecil. Kristus-lah yang harus dikenal, bukan dirimu. Kristus-lah yang harus dipuji, bukannya dirimu. Milikilah kerendahan hati untuk menyadari bahwa kamu semata-mata adalah alat. Sebuah kuas dapat menghasilkan lukisan yang indah pada kanvas, tetapi pada akhirnya sebuah kuas tetaplah sebuah kuas. Mahakarya yang dihasilkan melalui dia semata-mata lahir dari ketaatan dan kesetiaannya untuk digerakkan oleh Sang Seniman, yaitu Kristus sendiri.
Suatu ketaatan dan kesetiaan yang nampak paling nyata dan teruji dalam ketaatan serta kesetiaanmu kepada Bapa Suci, para Uskup dan Pembesarmu.
Hidup seorang rasul Kristus yang sejati harus senantiasa berpusat pada Kristus, berkarya di tengah dunia sambil tetap mengarahkan pandangan dan seluruh pemberian diri sebagai persembahan terbaik dan berkenan bagi Kristus.
Tidak ada ruang untuk pemuliaan diri, karena perkara kerasulan dan pelayanan bukanlah soal “aku”, melainkan “DIA”.

Kedua, memanggul salib. Seorang harus memiliki kesiapsediaan untuk mati. Tidak mungkin menyatakan diri siap memanggul salib, tanpa kesediaan untuk mati di puncak kalvari.
Salib bukan aksesoris, bukan kebanggaan semu, dan bukan pembenaran untuk menolak diberi kuk lebih besar. Oleh karena itu, manakala seseorang menyatakan diri siap memanggul salib, hendaknya pernyataan ini sungguh telah direfleksikan secara mendalam dan didasari kesiapsediaan untuk menerima segala konsekuensi dari salib itu. Ini berarti “ada-ku” menjadi “ada-Nya”. Aku mati terhadap diriku untuk beroleh makna dan kepenuhan hidup di dalam Dia.

Tentu saja semua orang beriman, tanpa kecuali, akan mendapati dirinya seringkali sulit untuk memposisikan hidup dan karya kerasulannya sejalan dengan 2 tuntutan suci ini.
Kita semua perlu banyak bersabar terhadap diri kita, sebagaimana Tuhan kita selalu bersabar terhadap kita. Sekalipun jalan pemurnian ini tidak mudah, milikilah kerendahan hati dan penyerahan diri untuk senantiasa mau dibentuk dan disempurnakan oleh Tuhan, Kekasih jiwa kita.
Hidup yang berpusat pada Ekaristi sungguh membantu dalam menguatkan kita di jalan kesempurnaan ini. Adalah baik pula meluangkan waktu, misalnya pada setiap hari Jumat, baik secara pribadi maupun dalam komunitas, untuk merenungkan sengsara dan wafat Tuhan melalui devosi Jalan Salib.
Dengan demikian, seorang beriman dapat belajar menghayati dan merangkul salib dan mati terentang pada salibnya, karena telah memeditasikan dalam pandangan cinta di setiap devosi Jalan Salib akan kenyataan iman ini. Dengan merenungkan setiap perhentian Via Crucis, dia telah mendapati bahwa Tuhan dan Penyelamat-nya telah lebih dahulu menapaki tapak-tapak derita itu, dan telah mengubahnya menjadi tapak-tapak cinta.

Semoga Santa Perawan Maria, Bunda Penolong Yang Baik, senantiasa menyertai kita di jalan pemurnian ini, dalam naungan mantol ke-Ibu-annya, sehingga pada senja hidup kita didapati Putra-nya sebagai sahabat yang setia, dan beroleh ganjaran mahkota kemuliaan.

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian 23 Juli 2015 ~ Kamis dalam Pekan Biasa XVI

image

PERJUMPAAN DALAM DOA

Bacaan:
Kel.19:1-2,9-11,16-20b; Mzm.(T.Dan.) 3:52,53,54,56; Mat.13:10-17

Renungan:
Bangsa Israel bersama Musa berdiri di kaki gunung Sinai untuk berjumpa dengan Allah. Dari dalam awan Tuhan berbicara dengan mereka, disertai tanda-tanda alam seperti guntur gemuruh, kilat, dan api.
Perjumpaan bangsa Israel dengan Allah ini begitu personal sekaligus komunal.
Demikianlah juga yang dialami oleh Gereja, umat Allah, dalam peziarahannya.
Dengan berbagai cara, dalam rupa-rupa situasi, dan melalui berbagai pergumulan yang Ia perkenankan untuk kita alami, demikianlah Allah menyatakan diri-Nya, agar kita dapat melihat dan menyentuh Hati-nya, serta merasakan kedalaman Cinta-Nya.
Tetapi tak jarang kita menyikapinya dengan ketidak mengertian, ketidak tahuan, dan terkadang malah mempertanyakan cara dan tindakan Allah yang memperkenalkan diri lewat berbagai peristiwa hidup.
Inilah yang dimaksudkan dalam Injil hari ini, dimana kita seringkali “melihat tapi tidak pernah tahu, mendengar tapi tidak pernah menangkap dan mengerti.
Pergaulan mesra dengan Allah memampukan manusia untuk mengetahui apa yang ia lihat, menangkap dan mengerti apa yang ia dengar.
Hidup doa adalah jalan menuju pergaulan yang mesra dengan Dia, baik doa pribadi maupun komunal, dan terutama dalam Misa Kudus.
Tentu saja, ibarat suatu perjalanan, kita tidak seketika sampai pada persatuan sempurna dengan Allah. Oleh karena itu, hidup doa seseorang adalah juga suatu perjalanan yang menuntut kerendahan hati untuk mau dibentuk, mengenali diri, menyadari kerapuhan, diubahkan, dan berjalan seirama dengan gerak cinta Allah.
Inilah perjalanan batin dimana selaput yang mengaburkan mata rohani kita perlahan gugur, dan sumbatan yang menulikan telinga rohani kita perlahan dibukakan.
Belajarlah untuk mau dibimbing oleh cinta Tuhan, dan sadarilah bahwa tiada jalan lain menuju Allah selain jalan doa.
Mereka yang mengatakan bisa menggapai Allah dan memahami Hati-Nya tanpa menapaki jalan doa, mereka itu adalah pendusta.
Tidak ada kekudusan tanpa doa. Omong kosong semacam itu berasal dari bisikan setan, bapa segala dusta.
Berdoalah senantiasa. Berdoalah tak kunjung putus, melebihi tarikan nafas kita.
Dalam doa iman bertumbuh, pengharapan tak kunjung putus, dan cinta semakin dimurnikan.
Semoga kita senantiasa diberikan keberanian untuk melangkah di jalan kesempurnaan ini, sehingga pada akhirnya kita akan melihat dan mengetahui, serta mendengar dan mengerti bahwa “Itu Tuhan“.

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian ~ Selasa dalam Pekan VII Paskah

image

DUNIA TIDAK PERLU MENGENAL KAMU

Bacaan:
Kis.20:17-27; Mzm.68: 10-11.20-21; Yoh.17:1-11a

Renungan:
Inilah hidup yang kekal itu, yaitu bahwa mereka mengenal Engkau, satu-satunya Allah yang benar, dan mengenal Yesus Kristus yang telah Engkau utus.” (Yoh.17:3)

Doa dan kerinduan Yesus ini hendaknya selalu menjadi doa dan kerinduan setiap orang yang menyebut diri “rasul Kristus“, atau “hamba Tuhan“.
Meskipun terkadang sulit di-Amin-kan oleh sebagian orang yang dengan bangga menyandang sapaan “hamba Tuhan“, sebenarnya suka atau tidak, siapapun yang memberi diri bagi karya kerasulan dan pelayanan Kristiani, harus menyadari kebenaran ini, yakni bahwa sukacita terbesar dari karya kerasulan dan pelayanan kita hanya bisa ditemukan dan mencapai kepenuhannya ketika “Kristus” semakin “dikenal“, dan “kita” yang melayani Dia, semakin “tidak dikenal“.

Dunia tidak perlu mengenal kamu. Kristus-lah yang harus mereka kenali di dalam dirimu, di dalam hidup dan karyamu, di dalam pelayananmu, di dalam setiap tugas pekerjaanmu, di dalam keluargamu, di dalam setiap langkah dan menit-menit kehidupanmu.
Kalau karya kerasulanmu berhasil memenangkan jiwa-jiwa bagi Allah, jangan pernah sekali-kali berpikir bahwa itu adalah jasa-jasamu.
Kalau pewartaan sukacita Injil yang kamu lakukan mengobarkan hati dan menyentuh kedalaman jiwa pribadi-pribadi yang mendengarkannya, singkirkanlah jauh-jauh dari pikiranmu bahwa itu karena kekuatan, kehebatan, atau kebijaksanaanmu semata, apalagi sampai tergoda untuk berpikir seakan-akan Tuhan tidak dapat bertindak tanpa kamu, atau karya keselamatan-Nya hanya dapat berbuah secara maksimal melalui kamu.

Salah satu kejatuhan terbesar dari rasul-rasul Kristus ialah ketika melupakan tujuan utama kerasulannya, yaitu agar Tuhan semakin besar, dan dia semakin kecil. Tuhanlah yang harus semakin dikenal, dicintai, dan dimuliakan. Tanpa kesadaran akan tujuan ini, seorang “hamba Tuhan” dapat jatuh dalam kelekatan, kesombongan dan pemuliaan diri, menjadi budak uang dan kerakusan, bahkan nabi-nabi palsu yang menyerukan nama “Tuhan“, padahal hatinya telah digelapkan menjadi seperti “iblis” yang menyamar sebagai “malaikat terang“.
Jangan sampai orang-orang lebih mengenal kamu dengan segala borok-borokmu, dan justru tidak bisa melihat sedikitpun cahaya kemuliaan Tuhan yang bersinar di dalam dirimu.

Mohonkanlah dalam hari-hari Novena Roh Kudus ini, karunia kerendahan hati dan kebijaksaan Ilahi, sehingga kita selalu disadarkan akan kerapuhan kita yang bagaikan bejana tanah liat, senantiasa diingatkan bahwa kita hanyalah alat, bagaikan kuas di tangan pelukis, untuk membiarkan Roh Allah berkarya seluas-luasnya dan menggerakkan kita untuk menghasilkan lukisan yang indah.
Pada akhirnya, bukan lukisan indah itu yang dipuji, bukan pula kuasnya yang dimuliakan, melainkan Sang Pelukis-lah yang dipuji dan dimuliakan.
Sukacita kita adalah dapat mengambil bagian dalam kemuliaan-Nya, dan pada akhirnya beroleh kekekalan di Surga.

Pax, in aeternum.
Fernando