Meditasi Harian 15 Juli 2015 ~ Rabu dalam Pekan Biasa XV

image

KEMESRAAN DAN SEMBAH BAKTI
(Peringatan St. Bonaventura, Uskup & Doktor Gereja)

Bacaan:
Kel.3:1-6.9-11; Mzm.103:1-2,3-4,6-7; Mat.11:25-27

Renungan:
Hidup kita adalah untuk menyatakan kemuliaan Allah. Luapan hati seorang beriman untuk memuji Dia, bersumber dari kesadaran dan keterpesonaan akan karya Allah yang dinyatakan dalam hidupnya.
Namun, kita seringkali gagal menyadari karya Allah yang bekerja dalam setiap detik kehidupan kita. Kebijaksanaan dan kepandaian duniawi tak jarang mengaburkan pandangan rohani kita untuk melihat bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu, bahkan dalam perkara-perkara yang terlampau kecil dan sederhana dalam pandangan kita.
Dia berkarya dalam setiap hembusan nafas kita, dalam matahari yang terbit di ufuk timur, dalam peredaran waktu, dalam senyum sapa yang kita terima dari sesama, dalam lebah madu yang mengambil sari bunga di taman, dalam kicauan burung gereja, dalam tetesan embun pagi di dedaunan pohon, dalam kerja keras para buruh di pabrik dan para pekerja yang masuk ke lorong-lorong gelap di pertambangan, bahkan dalam tugas sederhana seorang ibu rumah tangga yang mempersiapkan makan malam di ruang makan bagi suami dan anak-anaknya.
Tanpa jatuh dalam Pantheisme, hendaknya disadari oleh kita semua bahwa Allah hadir dan berkarya di dalam segala sesuatu.
Orang bijak dan orang pandai seringkali gagal memahaminya.
Itulah sebabnya karya Allah yang indah dalam segala hal, hanya dapat dilihat, dimengerti, dan disyukuri oleh mereka yang kecil dan sederhana, mereka yang rendah hati, yang dalam kesadaran akan semuanya itu kemudian berseru, “Pujilah Tuhan, hai jiwaku! Pujilah nama-Nya yang kudus, hai segenap batinku!” (Mzm.103:1)

Mereka yang bergaul mesra dengan Allah, adalah mereka yang sanggup melihat karya-Nya dalam segala. Oleh karena itu, dapat pula dikatakan bahwa mereka yang mencintai Allah dalam segala, adalah pula mereka yang meratapi kecenderungan jahat manusia yang merusak segala.
Ensiklik Laudato Si’, yang dimaklumkan Bapa Suci Paus Fransiskus, merupakan panggilan Gereja yang menyerukan umat manusia untuk memandang dan mencintai Allah dalam segala, dalam karya ciptaan-Nya.

Perjumpaan Musa dengan Allah dalam semak-belukar yang bernyala, seolah mengingatkan kita, bahwa semakin kita merusak alam ciptaan, kita pun akan semakin sulit berjumpa dan memandang Allah dalam karya ciptaan-Nya.
Anda tidak bisa mengatakan bahwa anda telah bergaul mesra dengan Allah, atau menyebut diri anda seorang insan Allah, seorang pendoa, seorang rasul Kristus, kalau pada kenyataannya anda tidak memiliki kepedulian akan lingkungan hidup, merusak alam semesta, menghilangkan jejak-jejak Allah dalam karya ciptaan-Nya.
Sama seperti Musa yang dalam rasa hormat dan sembah bakti menanggalkan kasutnya untuk mendekati Allah dalam semak-belukar yang bernyala sambil menutupi wajahnya, demikian pula ketika seorang beriman mendekati Allah dan bergaul mesra dengan-Nya, sikap dan cara bergaulnya dengan Allah akan semakin penuh hormat dan dipenuhi sembah bakti.
Dia akan bersikap lebih hormat untuk menyambut Komuni Kudus dan tanpa ragu berlutut di hadapan keagungan Allah yang ia sambut dengan lidahnya, dia akan semakin memelihara alam ciptaan agar dapat tetap melihat jejak-jejak Allah dan berjumpa dengan-Nya, dia akan dengan berani membela martabat hidup dan menentang segala bentuk pembenaran medis maupun sosial untuk melenyapkan hidup, dia akan mengalami suatu metanoia sejati dan memutuskan segala ikatan yang merusak kemurnian baik tubuh jasmani maupun jiwanya. Intinya, dia akan memiliki hati seperti Hati Allah. Segala karya yang ia lakukan akan memiliki motif adikodrati dan bernilai pengudusan.

Inilah kemesraan dan sembah bakti yang sejati, suatu kurban yang harum dan berkenan di Hati Allah.
Semoga teladan St. Bonaventura yang kita peringati hari ini, menyadarkan kita untuk tidak hanya bijak dan pandai menurut ukuran dunia, tetapi juga tahu diri untuk selalu memohonkan karunia kerendahan hati,  agar dapat melihat karya Allah dalam segala.
Santo Bonaventura, doakanlah kami.
Santa Perawan Maria, doakanlah kami.

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian ~ Selasa dalam Pekan Biasa XII

image

BIJAKLAH MEMILIH !

Bacaan:
Kej.13:2,5-18; Mzm.15:2-3ab,3cd-4ab,5; Mat.7:6,12-14

Renungan:
Seorang pemuda yang benar-benar serius ingin menjadi seorang dokter, sewaktu kuliah tentu tidak akan dengan ceroboh memilih belajar di fakultas seni tari.
Seorang investor yang rasional dan kredibel, tidak akan menanamkan modalnya pada bisnis yang tidak memiliki ijin yang jelas, apalagi yang berbau ilegal.
Menarik sekali memang, betapa kita dapat begitu berhati-hati mengambil keputusan dalam berbagai kepentingan hidup kita di dunia ini, untuk memastikan keamanan jasmani kita, sementara dengan cerobohnya kita seringkali bersikap kurang peduli dan lalai dalam memilih jalan menuju keselamatan.
Kalau untuk kehidupan dunia yang fana saja kita begitu hati-hati untuk tidak salah memilih jalan, kenapa kita tidak bisa memiliki kebijaksanaan yang sama untuk juga hati-hati memilih antara jalan menuju surga atau kebinasaan?
Injil hari ini mengingatkan kita, bahwa memang benar bahwa jalan ke surga itu sangat sempit, yang dipenuhi penderitaan salib di sepanjang perjalanan.
Tetapi bukalah mata rohanimu untuk melihat tujuan akhir dari jalan itu, dan kenapa jalan pemurnian kesana menuntut penyangkalan diri yang teramat besar dari siapapun yang memilih jalan ini.
Itu karena dengan memilih jalan yang sempit itu, pada akhir perjalanan, kamu akan “menemukanHidup.
Akan tetapi, kalau kamu lebih suka memilih jalan yang luas dan lebar, bebas dari penderitaan, serta dipenuhi dengan segala kenikmatan dunia di sepanjang perjalanan, pada akhirnya kamu justru akan “kehilanganHidup.
Oleh karena itu, demi kemurahan dan cinta Allah, bijaklah memilih!

Pax, in aeternum.
Fernando