Meditasi Harian 14 Juli 2016 ~ Kamis dalam Pekan Biasa XV

HIDUP TANPA BEBAN DI JALAN-NYA

Bacaan:

Yes.26:7-9.12.16-19; Mzm.102:13-14ab.15.16-18.19-21; Mat.11:18-20

Renungan:

Panggilan Kristiani adalah panggilan untuk “melepaskan“.

Apa yang harus dilepaskan? Dosa.

Kenapa harus dilepaskan?
Karena dosa membebani hidup seorang beriman, dan melenyapkan kehidupan. Dosa adalah beban berat yang diletakkan iblis dalam perjalanan peziarahan kita menuju Allah. Dosa membuat kita merasa begitu kepayahan, terbebani dengan hebatnya, depresi dan jatuh dalam jurang keputusasaan. Itulah sebabnya banyak orang berhenti dan tidak mau berjalan lagi di jalan Tuhan, bahkan tak jarang mengalami kebinasaan dengan pindah ke jalan si jahat, karena beban dosa yang amat berat itu.

Maka, ketika Tuhan Yesus mengatakan, “Marilah datang kepada-Ku, kalian semua yang letih lesu memikul beban berat, Aku akan memberikan kelegaan bagimu,” seruan lembut Tuhan itu bagaikan panggilan di tengah padang gurun, untuk mendekat ke mata air dan minum sampai sepuasnya.
Untuk beroleh kelegaan, hanya satu yang perlu kamu lakukan yaitu “melepaskan“. 

Pertanyaannya, “Beranikah kamu untuk melepaskan?

Keengganan untuk melepaskan berakar pada kelekatan dengan dosa, yang tidak akan membuatmu mencapai mahkota kemuliaan.
Lepaskanlah dirimu dari persahabatan dengan dosa. Engkau tentu saja mengenal dirimu sendiri, dan tahu betul beban apa, halangan terberat apa, atau dosa apa yang menghalangi kamu untuk melangkah maju menuju Allah.
Entah itu dosa kerakusan, penyangkalan kuasa Allah, pornografi, nafsu seksual yang menyimpang, iri hati, kebiasaan bergosip, apapun bentuk dosa itu, “Lepaskanlah!”, “Bertobatlah!”.
Beranilah berkata “Tidak” kepada si jahat, dan jawablah “Ya” kepada Allah.
Sesudah engkau berani “melepaskan“, maka Tuhan akan menggantikan “beban” itu dengan memberimu suatu “kuk“.
Kuk ini sungguh berbeda dengan beban, karena bila beban membuatmu berhenti berjalan menuju Allah, maka kuk ini bagaikan sepasang sayap yang akan membuatmu melesat dan terbang tinggi bagai rajawali, yang menjadikan perjalananmu menuju Allah terasa enak dan lebih ringan. Terjemahan lain dari bahasa asli Yunani mengenai ungkapan bahwa kuk itu “enak“, ialah bahwa kuk itu sungguh “sepantasnya“, diberikan secara pas, tidak lebih dan tidak kurang. Inipun menjadi penghiburan bagi kita yang mengalami rupa-rupa pengalaman dalam hidup beriman. Segala rancangan Tuhan itu benar-benar sesuai dengan kemampuan kita menanggungnya, tidak lebih dan tidak kurang. Ini pula yang kita doakan dalam kerinduan setiap hari dengan berseru, “Berikanlah kami rejeki secukupnya“.

Tentu saja rupa-rupa halangan dan rintangan akan selalu ada. Akan selalu ada binatang buas yang mencoba menerkam kamu di sepanjang perjalanan. Namun, dengan kuk yang dipasang Tuhan atasmu, dengan komitmen untuk memikul salib yang diletakkannya atas bahumu, engkau akan terus berjalan maju diterangi sukacita Injil, dan pada akhirnya akan tiba pada tujuan akhir perjalananmu, yaitu beristirahat bersama Allah. Jiwa kita tidak akan pernah beroleh ketenangan, sebelum beristirahat di dalam Dia. Belajarlah dari Hati Tuhan yang lemah lembut dan rendah hati, maka jiwamu akan senantiasa beroleh ketenangan. Panggilanmu adalah panggilan untuk melepaskan segala, untuk beroleh Allah, Sang Segala. 

Hidup tanpa beban di jalan Tuhan bukan berarti ketiadaan masalah. Waspadalah terhadap nabi-nabi palsu yang mengajarkan kemakmuran palsu. Jalan kekristenan adalah jalan yang berpuncak di Kalvari. Kekristenan yang hanya menawarkan kesuksesan, kemapanan finansial, dan ketiadaan penderitaan hidup, adalah “palsu“. Hidup tanpa beban di jalan Tuhan berarti masuk ke dalam badai hidup, untuk mengalami goncangan dan pergumulan, dan pada akhirnya keluar sebagai pemenang dalam Iman. Ini dapat disalah mengerti, dan dirasakan sebagai beban berat karena dosa-dosa kitalah, yang mengaburkan penyertaan dan rahmat Tuhan yang senantiasa menyertai kita untuk melalui semuanya itu. 

Menapaki jalan Tuhan memang adalah suatu perjuangan, tetapi bila dimengerti dalam Terang Iman, yakinlah bahwa perjuangan itu sungguh pantas untuk diperjuangkan, karena berujung pada kebahagiaan kekal bersama Allah dan para kudusnya. Tujuannya jelas, tanah air surgawi. Tidak ada jalan lain, sebab jalan manapun di luar itu, adalah perangkap si jahat yang berujung pada kebinasaan. Karena itu mulailah melepaskan segala beban dosa yang membebani hidupmu. Bertobatlah dan berubahlah! Tinggalkanlah jalan si jahat, dan mulailah berbalik untuk menapaki jalan Tuhan. Belajarlah dari Ibu kita Maria, Bintang Timur yang menunjukkan jalan menuju Kristus, Putranya. Dengan penuh kasih keibuan, dia akan menuntunmu bersama semua putra-putri Gereja, untuk memandang dan mulai berjalan ke Timur, kepada Kristus, Sang Surya Kehidupan Abadi. 

Regnare Christum volumus! 


✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥

Meditasi Harian 8 Juli 2016 ~ Jumat dalam Pekan Biasa XIV


DOMBA ATAU SERIGALA? 

Bacaan:

Hos.142:2-10; Mzm.51:3-4.8-9.12-13.14.17; Mat.10:16-23

Renungan:

Berbeda dengan Abad Pertengahan (Medieval), tidaklah mudah mewartakan Kabar Sukacita Injil dalam dunia dimana kita hidup saat ini. Hari demi hari kita merasakan bahkan mengalami secara nyata, rupa-rupa penolakan dunia akan nilai-nilai Kristiani dalam berbagai situasi dan strata hidup. Situasi yang kurang lebih sama juga dialami oleh Jemaat Perdana. Bagi sebagian orang, Iman pun tak jarang menjadi sesuatu yang dapat dikompromikan. Bila tekanan hidupnya berat, harganya pas, atau ruginya lebih banyak ketimbang untung, maka nilai-nilai Injil dalam hidup beriman pun dapat dikesampingkan, demi “mengikuti arus zaman“. 

Dalam Injil hari ini, ketika mengutus para rasul-Nya, tidak ada sesuatupun yang ditutup-tutupi oleh Tuhan kita. Sebelum mereka melangkah ke berbagai penjuru dunia untuk mewartakan Injil, Tuhan kita telah terlebih dahulu memperingatkan akan konsekuensi dari tugas kerasulan mereka. Tidak seperti pakar marketing, yang memaparkan segala keuntungan, reward, kenikmatan dari yang ditawarkan, Tuhan kita dengan terang-benderang dan secara mengejutkan justru berkata, “Lihat, Aku mengutus kamu seperti domba ke tengah-tengah serigala” (Mat.10:16a). Suatu pernyataan yang pasti mengguncangkan para rasul. Maka, Injil hari ini mengajak kita untuk merenungkan, “Jalan apakah yang saat ini kutempuh? Jalan Tuhan atau si jahat? Apakah aku ini masuk kategori domba atau serigala?

Satu hal yang boleh dijawab dengan pasti. Jalan Tuhan adalah jalan Salib. Jalan kecil kemana Tuhan mengarahkan, adalah jalan penderitaan. Maka, adalah mengherankan bila di antara mereka yang menyebut diri para pengikut Kristus, kita mendapati mereka yang menjanjikan kesuksesan finansial, terbebas dari sakit dan derita, serta kemakmuran duniawi, sebagai tolak ukur penyertaan dan urapan Tuhan atas hidup mereka. Inilah salah satu tantangan hidup beriman zaman sekarang, yaitu saat ini ada banyak pula serigala yang menyamar seperti domba, dengan rupa-rupa tawaran yang menyesatkan. Waspadalah dan berjaga-jagalah! 

Keberadaan kita sebagai domba di tengah-tengah kawanan serigala dapat pula mendatangkan godaan lain, yang tidak kalah berbahayanya, yaitu roh ketakutan dan kekuatiran, yang dapat membuat seekor domba tergoda untuk bertingkah laku seperti serigala, agar terhindar dari bahaya menjadi mangsa. Seorang dokter kandungan memilih melayani praktek aborsi dan mempromosikan alat-alat kontrasepsi, karena tidak mau kehilangan pasien-pasiennya; seorang hakim menjatuhkan vonis yang membebaskan koruptor, karena tergoda uang suap yang fantastis; orang tua merelakan anaknya pindah agama, agar dapat menikah dengan orang yang dia cintai, dan menyelamatkan diri dari aib keluarga; seorang mahasiswa gemar menggunakan umpatan dalam perbincangan sehari-hari, sambil memelihara gaya hidup tidak wajar, agar menjadi populer dalam pergaulan dengan teman-temannya; serta berbagai bentuk kompromi iman dan nilai-nilai Kristiani lainnya. Kebenaran dan Sukacita Injil dikubur dalam-dalam, karena ketakutan melawan arus zaman, karena kekuatiran kehilangan dunia, karena Kristus. 

Kepada kita, Tuhan memberikan pesan Injil yang jelas mengenai bagaimana bersikap di tengah tantangan dan bahaya, serta penolakan dunia ini. “Hendaklah kamu cerdik seperti ular dan tulus seperti merpati” (Mat.10:16b). Cerdiklah seperti ular. Bijaksanalah! Ada kalanya kita harus gesit bergerak menghindari perangkap dunia. Tetapi, jangan lupa pula bahwa lebih sering seekor ular justru seolah diam. Diam bukan berarti tidak melakukan apa-apa atau cari aman. Diam berarti menunggu waktu yang tepat untuk menangkap jiwa-jiwa bagi Allah. Seorang rasul Kristus ibarat seorang yang membangun rumah, harus duduk terlebih dahulu sebelum mulai bekerja, guna membuat perencanaan dan persiapan secara tepat, demikian pula seorang pewarta sukacita Injil. Ikutilah tuntunan Roh Kebijaksanaan, yang dapat diperoleh melalui pergaulan mesra dengan Allah (doa, puasa, mati raga), tanpa mengabaikan ketekunan mempelajari segala hal yang perlu, agar kerasulanmu dapat menjala banyak jiwa bagi Allah.

Kecerdikan ular harus pula disertai ketulusan seperti merpati. Kesederhanaan dan kemurnian hati mutlak perlu dimiliki oleh seorang rasul Kristus. Dengan demikian, dia akan terhindar dari bahaya jatuh dalam dosa kesombongan diri, dari bahaya pemuliaan diri. Tuhanlah yang harus dikenal. Karya-Nyalah yang kita lakukan. Hendaknya Dia semakin besar, dan kita semakin kecil. Rendah hatilah, dan bawalah damai, kemanapun tangan Tuhan membawamu untuk menebarkan jala. Apabila kamu telah melakukan itu semua, dan toh kamu masih harus berhadapan dengan rupa-rupa pencobaan, tantangan, dan bahaya: “Jangan Takut!“, sabda Tuhan. 

Yakinlah bahwa sengsara dunia ini sama sekali tidak sebanding dengan kemuliaan, yang akan kita peroleh di surga kelak. Tentu saja kita merasul demi Tuhan, bukan demi ganjaran kemuliaan itu saja. Tetapi, semua ini dikatakan sebagai penghiburan Ilahi bagimu. Maka,”Apabila mereka menyerahkan kamu, janganlah kamu kuatir akan bagaimana dan akan apa yang harus kamu katakan, karena semuanya itu akan dikaruniakan kepadamu pada saat itu juga. Karena bukan kamu yang berkata-kata, melainkan Roh Bapamu; Dia yang akan berkata-kata di dalam kamu. Dan kamu akan dibenci semua orang oleh karena nama-Ku; tetapi orang yang bertahan sampai pada kesudahannya akan selamat” (Mat.10:19-20.22).

Semoga Santa Perawan Maria, pertolongan orang Kristen, senantiasa menuntun kamu di jalan Tuhan, agar kamu tidak hanya sampai ke Kalvari, melainkan juga beroleh mahkota kemuliaan surgawi, sebagaimana dianugerahkan kepada Bunda kita oleh Yesus Putranya. Bangkitlah! Bercahayalah! 
Regnare Christum volumus! 



✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥

Meditasi Harian 22 April 2016 ~ Jumat dalam Pekan IV Paskah

image

LAIN DI BIBIR LAIN DI HATI

Bacaan:
1Kis.13:26-33; Mzm.2:6-7.8-9.10-11; Yoh.14:1-6

Renungan:
Tidak dapat dipungkiri bahwa kita hidup dalam masyarakat yang majemuk. Berbagai ras, suku, budaya, bahasa, agama, dan berbagai bentuk pluralisme lainnya, tentu atas satu dan berbagai cara mempengaruhi seorang pengikut Kristus untuk merasul di tengah dunia. Semangat nasionalisme serta hidup berbangsa dan bernegara pun menuntut kita untuk mengungkapkan iman dengan sikap heroik, sebagaimana dikatakan oleh St. Josemaría Escrivá, yakni menjadi seorang “Katolik berarti cinta tanah air“.

Tantangan hidup beriman seorang Katolik Indonesia di masa sekarang ini, adalah bagaimana menjadi 100% Indonesia dan 100% Katolik yang menjunjung tinggi persatuan dan kesatuan bangsa, tetapi disaat bersamaan, kita pun harus senantiasa memiliki semangat misioner untuk mewartakan Injil secara otentik. Seorang beriman tidak pernah dibenarkan untuk mengerdilkan hidup berimannya demi pluralisme. Paus Fransiskus dengan tegas menyatakan bahwa “Iman adalah sesuatu yang tidak bisa dinegosiasikan“. Iman itu harga mati, sebab Gereja Katolik adalah Gereja para Martir. Darah mereka telah menjadi ladang yang subur bagi benih iman.

Itulah sebabnya, kita dituntut untuk menjalani hidup beriman kita secara terpercaya dan meyakinkan, tanpa jatuh dalam fanatisme atau radikalisme.
Ada bahaya besar dalam hidup menggereja saat ini, dimana Tuhan dan Penyelamat kita Yesus Kristus hanya menjadi Jalan, Kebenaran, dan Hidup di bibir saja, tetapi tidak di hati.

Berbagai institusi pendidikan, kesehatan, maupun sosial karitatif, dengan bangga menyandang label “Katolik“, tetapi dijalankan dengan gaya sekuler yang kental, jauh dari jiwa Katolik. Demi pluralisme, kerasulan misioner dikesampingkan, tidak ada baptisan baru disitu, lupa akan tugas luhurnya untuk “menjadikan semua bangsa murid Tuhan, dan untuk membaptis mereka dalam nama Bapa, Putra, dan Roh Kudus.” Bahkan untuk mengawali dan mengakhiri doa dengan Tanda Salib pun, harus pikir seribu kali demi pertimbangan toleransi? Iman Kristiani menjadi tidak lebih dari label yang menjamin mutu, atau salah satu mata kuliah yang wajib dipelajari. Seringkali terjadi bahwa tidak ada pewartaan dan keteladanan yang memenangkan jiwa disitu. Bahkan tak jarang, Salib pun diturunkan dari ruangan selain Kapel, semua atas nama toleransi.
Jikalau tidak demikian, “Apa bedanya kamu dengan  institusi pendidikan, kesehatan, dan lembaga-lembaga sekuler lainnya? Bahkan tanpa label Katolik, orang yang tidak beriman dan tidak mengenal Allah pun melakukan hal yang sama. Apa bedanya kamu dengan mereka?
Kekristenan tidak pernah bertentangan dengan pluralisme. Sebab Katolik itu sendiri berarti Universal.

Injil hari ini mengajak kita semua untuk merenungkan kedalaman hidup beriman kita. Sebagaimana kepada Musa, ALLAH mengungkapkan Diri-Nya dengan pernyataan, “AKU adalah AKU” (Kel.3:14), demikian pula YESUS mengungkapkan ke-ALLAH-an-Nya dengan mengatakan, “AKU-lah JALAN, KEBENARAN, dan HIDUP”.
Tidak ada pendiri agama, nabi, rasul, atau manusia manapun yang sanggup membuat klaim demikian. Hanya ALLAH yang dapat melakukannya.

Maka, “Jangan salah pilih Jalan! Wartakanlah sukacita Injil dalam Kebenaran, tanpa ditutup-tutupi, dan tanpa terjebak dalam tembok pluralisme semu yang mematikan kerasulan. Dengan demikian, kamu akan beroleh Hidup.

Semoga Santa Perawan Maria, Bintang Timur, meneguhkan imanmu untuk tidak dikompromikan dengan berbagai situasi hidup, yang dapat berujung pada kehilangan rasa beriman. Anda bukan warga negara yang setengah-setengah, maka jangan juga menjalani imanmu setengah-setengah. Jangan hanya mengatakan diri beriman dengan ucapan bibir. Berimanlah dengan Hati.

Regnare Christum volumus!

✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥

+++ Fidei Defensor ~ Fernando +++

Meditasi Harian ~ Selasa dalam Pekan Biasa XII

image

BIJAKLAH MEMILIH !

Bacaan:
Kej.13:2,5-18; Mzm.15:2-3ab,3cd-4ab,5; Mat.7:6,12-14

Renungan:
Seorang pemuda yang benar-benar serius ingin menjadi seorang dokter, sewaktu kuliah tentu tidak akan dengan ceroboh memilih belajar di fakultas seni tari.
Seorang investor yang rasional dan kredibel, tidak akan menanamkan modalnya pada bisnis yang tidak memiliki ijin yang jelas, apalagi yang berbau ilegal.
Menarik sekali memang, betapa kita dapat begitu berhati-hati mengambil keputusan dalam berbagai kepentingan hidup kita di dunia ini, untuk memastikan keamanan jasmani kita, sementara dengan cerobohnya kita seringkali bersikap kurang peduli dan lalai dalam memilih jalan menuju keselamatan.
Kalau untuk kehidupan dunia yang fana saja kita begitu hati-hati untuk tidak salah memilih jalan, kenapa kita tidak bisa memiliki kebijaksanaan yang sama untuk juga hati-hati memilih antara jalan menuju surga atau kebinasaan?
Injil hari ini mengingatkan kita, bahwa memang benar bahwa jalan ke surga itu sangat sempit, yang dipenuhi penderitaan salib di sepanjang perjalanan.
Tetapi bukalah mata rohanimu untuk melihat tujuan akhir dari jalan itu, dan kenapa jalan pemurnian kesana menuntut penyangkalan diri yang teramat besar dari siapapun yang memilih jalan ini.
Itu karena dengan memilih jalan yang sempit itu, pada akhir perjalanan, kamu akan “menemukanHidup.
Akan tetapi, kalau kamu lebih suka memilih jalan yang luas dan lebar, bebas dari penderitaan, serta dipenuhi dengan segala kenikmatan dunia di sepanjang perjalanan, pada akhirnya kamu justru akan “kehilanganHidup.
Oleh karena itu, demi kemurahan dan cinta Allah, bijaklah memilih!

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian ~ Jumat dalam Pekan IV Paskah

image

KESELAMATAN HANYA ADA DI DALAM DIA

Bacaan:
Kis.13:26-33; Mzm.2:6-7.8-9.10-11; Yoh.14:1-6

Renungan:
Akulah Jalan dan Kebenaran dan Hidup. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku.” (Yoh.14:6)
Sejarah kita telah menampilkan begitu banyak tokoh dunia di sepanjang zaman, yang begitu bijaksana dan mendatangkan kekaguman dalam pandangan dunia, tanpa harus disebutkan satu-persatu. Mereka mengajarkan bagaimana orang dapat memilih jalan yang tepat, dalam hal apa seseorang dapat dibenarkan dan menemukan kebenaran, dan mereka pun mengajarkan bagaimana caranya supaya kita dapat hidup dengan baik.
Mereka semua berbicara mengenai jalan, kebenaran dan hidup. Akan tetapi, tidak ada satupun diantara mereka yang sanggup meng-klaim dirinya sebagaimana yang dikatakan Yesus dalam Injil hari ini.
Hanya Yesus satu-satunya Pribadi yang bisa mengatakan, “Akulah Jalan. Akulah Kebenaran. Akulah Hidup“.
Tuhan dan Penyelamat kita Yesus Kristus bukanlah sekadar orang bijaksana yang menulis buku-buku pedoman bagi umat manusia. Dia bukan sekadar seorang yang dicerahkan sesudah meditasi bertahun-tahun, atau salah satu di antara guru besar dalam sejarah kemanusiaan.
Yesus, Sang Putra Allah, adalah satu-satunya Jalan, satu-satunya Kebenaran, dan satu-satunya Hidup.
Berbahagialah mereka yang telah menemukan kebenaran iman ini dalam Gereja yang satu, kudus, katolik, dan apostolik. Iman inilah yang akan menghantar kita kepada keselamatan kekal.
Extra ecclesiam nulla salus“, di luar Gereja tidak ada Keselamatan.
Kebenaran iman ini adalah mutlak adanya.
Tetapi, ini sama sekali tidak mengurangi penghormatan Gereja Katolik terhadap setiap hal yang baik dan benar dalam saudara-saudari seiman lainnya, maupun agama-agama lain. Injil hari ini dan pernyataan di luar Gereja tidak ada keselamatan, haruslah dimengerti secara benar, sebagaimana yang diajarkan oleh Magisterium Gereja.
Gereja mengajarkan bahwa semua orang yang bukan karena kesalahannya sendiri tidak mengenal Kristus dan Gereja-Nya, namun tetap mencari Allah dan mengikuti suara hati dengan tulus, bisa mencapai keselamatan kekal. Namun, orang yang telah mengakui bahwa Yesus Kristus adalah ‘Jalan, Kebenaran, dan Hidup’, tetapi tidak bersedia mengikuti Dia, tidak dapat mencapai keselamatan melalui cara lain” (bdk.YouCat).
Karena itu, “Janganlah gelisah hatimu! Jangan takut! Percaya saja!

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian ~ Senin dalam Pekan Suci

image

CINTA YANG TIDAK TAHU MALU

Bacaan:
Yes.42:1-7; Mzm.27:1.2.3.13-14; Yoh.12:1-11

Renungan:
Salah satu sifat dari cinta yang suci akan Allah, adalah rasa tidak tahu malu untuk melakukan segala-galanya bagi Dia.
Inilah yang dilakukan Maria, manakala dia mengusap kaki Tuhan Yesus dengan rambutnya, kemudian meminyakinya dengan minyak narwastu yang begitu mahal, tindakan yang sangat bertentangan dengan tradisi Yahudi dan norma kepantasan bagi seorang wanita pada waktu itu.
Semua yang hadir pun bertanya-tanya, apa yang memberanikan Maria melakukan tindakan itu?
Tentu saja Maria mengetahui sepenuhnya resiko dan anggapan banyak orang dari tindakannya itu.
Apa yang dilakukan Maria, hanya bisa dimengerti oleh hati yang mencinta.
Setiap orang yang hendak mengenal Tuhan dan jalan-jalan-Nya, harus menyadari satu hal ini: Ketika Tuhan menyentuh hatimu dan meninggalkan luka cinta, hidupmu tidak akan pernah sama lagi.
Luka cinta yang bagaikan nyala api yang memurnikan jiwa, yang sanggup menghanguskan kita dalam suatu keterpesonaan cinta akan Allah.

Satu tindakan cinta yang sederhana dari Maria, membuat seluruh rumah dimana mereka berada dipenuhi oleh bau minyak yang harum semerbak.
Sama seperti Maria, demikianlah seharusnya hidup seorang rasul Kristus.
Seluruh pemberian dirinya dan karyanya, haruslah mendatangkan keharuman bagi hidup semua orang yang disentuh olehnya.
Pelayanan kasihnya haruslah membuat semua orang merasakan kasih Allah dan diubahkan olehnya.
Seorang rasul Kristus yang dipenuhi oleh cinta akan Allah sedemikian, bagaikan seseorang yang tergila-gila dalam cinta akan Allah, yang memberanikan dia “keluar”, meninggalkan segala-galanya untuk mencari Sang Cinta, dan dalam perjalanannya untuk menemukan Kekasih jiwanya, menularkan ketergila-gilaan cinta yang sama, memberi hidup serta meninggalkan keharuman di sepanjang perjalanannya yang memurnikan itu.

Tentu saja, diantara kerumunan orang, akan selalu ada yang seperti Yudas Iskariot, yang dipenuhi iri hati, yang mengatakan bahwa dirinya mengasihi Allah dan setiap hari berbicara tentang kasih, padahal hampir tidak pernah melakukan perbuatan kasih, bahkan menjatuhkan mereka yang melakukan tindakan kasih.
Jangan takut atau kecewa saat karya kerasulan dan pelayanan kasihmu diperhadapkan pada Yudas-Yudas dunia ini. Tetaplah berbuat baik.
Tindakan kasih Maria dan cibiran Yudas atasnya, mengingatkan kita akan kata-kata Rasul St.Yohanes, “Filioli mei, non diligamus verbo neque lingua, sed opere et veritati” – “Anak-anakku, marilah kita mengasihi bukan dengan perkataan atau dengan lidah, tetapi dengan perbuatan dan dalam kebenaran.”

Pax, in aeternum.
Fernando