Meditasi Harian ~ HARI RAYA HATI YESUS YANG MAHAKUDUS

image

BERILAH HATIMU KEPADA HATINYA

Bacaan:
Hos.11:1.3-4.8c-9; Yes.12:2-3.4bcd.5-6; Ef.3:8-12.14-19; Yoh.19:31-37

Renungan:
Penginjil St. Yohanes Rasul dalam surat-surat pastoralnya berulang kali mengungkapkan bahwa, “Allah adalah Cinta (Kasih)“.
Bahkan pada senja hidupnya dikatakan bahwa St. Yohanes Rasul seringkali duduk berjam-jam lamanya, untuk berbagi sukacita Injil akan hal itu di tengah murid-muridnya yang masih muda.
Suatu ketika, saat sedang mengajar, salah seorang muridnya mengeluh kepada St. Yohanes Rasul, “Bapa…kami selalu mendengarmu berbicara tentang cintakasih, bagaimana Allah begitu mencintai kita, dan bagaimana kita juga dipanggil untuk mencintai sesama. Tetapi, masih banyak hal lain yang diajarkan oleh Tuhan kita. Kenapa Bapa tidak berbicara tentang hal-hal lain itu, selain daripada Cinta?
Maka Sang Rasul, yang pada masa mudanya pernah menyandarkan kepalanya pada Hati Kudus Yesus itu pun menjawab dengan penuh kelembutan, “Karena tiada sesuatupun yang lebih penting selain cinta…cinta…cinta…!

Karena cinta-Nya yang besar, Allah menjadi manusia, menjadi sama dengan kita, kecuali dalam hal dosa. Dalam kelimpahan cinta dari Hati Kudus-Nya, sekalipun ditolak oleh umat kesayangan-Nya yang tidak mau membalas cinta-Nya, Ia rela menderita sengsara yang amat mengerikan, bahkan sampai wafat di kayu salib, supaya umat manusia dapat beroleh keselamatan dan beroleh hidup kekal.
Sebenarnya, Allah dalam ke-Mahakuasaan-Nya dapat saja menyelamatkan dunia dengan cara-cara lain, tanpa harus memberi Diri-Nya sebagai kurban.
Akan tetapi, kiranya baik untuk dikatakan bahwa hanya dengan cara inilah, hanya dengan “memandang Dia yang mereka tikam“, hanya dengan merangkul “Hati Yesus Raja Cinta, yang ditembusi tombak bengis“, umat manusia dapat benar-benar memahami kedalaman cinta yang mengalir dengan begitu melimpah dari Hati Tuhan.
Inilah makna terdalam dari Hari Raya Hati Yesus Yang Mahakudus pada hari ini. Hari ini, Bunda Gereja sekali lagi mengajak kita untuk merenungkan misteri cinta yang bersumber dari Hati Tuhan.
Perlu juga untuk dimengerti bahwa devosi Hati Kudus Yesus tidak dapat dipisahkan dari Sakramen Ekaristi.
Dalam Misa Kudus, umat beriman dapat selalu mengecap dan menikmati secara sempurna saat rahmat ketika Allah memberikan Diri-Nya, Tubuh dan Darah-Nya, sebagai santapan yang memberi kita kekekalan.
Inilah Sakramen Agung dimana darinya mengalir darah dan air yang memberi hidup, yang memungkinkan manusia untuk memandang Hati Kudus-Nya secara tersamar, yang memampukan kita untuk bersatu dengan Allah tanpa harus binasa, serta yang sanggup mengubah hati kita seperti Hati-Nya.

Tidak mungkin memiliki devosi yang besar terhadap Hati Kudus Yesus, tanpa memiliki kecintaan yang besar pula akan Misa Kudus, disertai kerinduan sejati untuk menyambut Tubuh dan Darah Tuhan sesering mungkin.
Siapapun yang hendak mencoba memahami kedalaman cinta dari Hati Tuhan, hanya akan menemukan jawabannya manakala ia menanggapi undangan Tuhan untuk bersatu dengan-Nya dalam Misa Kudus.
Orang tidak dapat menyentuh Hati Tuhan dengan akal budi belaka. Demikian pula, seorang beriman hanya dapat melangkah mendekati Altar Tuhan dalam tuntunan kuasa cinta, agar dapat dengan penuh Iman dan hormat bakti menyambut Tubuh dan Darah Tuhan.
Di tengah tantangan untuk beriman di dunia, diperhadapkan dengan berbagai usaha jahat untuk melemahkan Gereja dari luar dan terutama dari dalam, kita dipanggil, malah dituntut oleh suatu desakan yang suci, untuk menemukan kekuatan dan jawaban terbaik hanya dalam Misa Kudus. Obat paling ampuh untuk melawan kejahatan zaman ini adalah Sakramen Ekaristi.
Semakin sering seseorang menimba dari mata air Ekaristi, hatinya akan semakin diubah menjadi seperti Hati Tuhan, cintanya akan semakin murni dan sempurna sebagaimana Cinta Tuhan.

Cinta hanya akan menemukan kesempurnaan ketika yang mencinta sangat serupa atau telah menjadi satu dengan yang dicintainya.
Ibarat mempelai wanita, seorang Kristiani hanya dapat menemukan kesempurnaan cinta ketika ia, yang telah tergila-gila karena luka cinta, melangkah keluar di malam gelap yang memurnikan, untuk mencari Kekasih jiwanya, yakni Allah sendiri.
Dan seolah masuk ke dalam awan ketidaktahuan, ia pun kemudian berubah rupa dan menjadi satu dengan Sang Cinta, satu-satunya Pribadi yang dapat menyembuhkan luka cinta itu.
Sebab bukan dalam kelimpahan harta seseorang memperoleh hidup, bukan pula dalam kenikmatan, kekuasaan, ketenaran, kenyamanan, kesuksesan, maupun segala hal lain, sebagaimana yang dibisikkan oleh bapa segala dusta, yang meracuni hati manusia.
Bukan dalam segala kefanaan itu seseorang beroleh hidup kekal, melainkan hanya saat ia dicinta dan mencinta, ia beroleh “Hidup“.
Keseluruhan tujuan hidup Kristiani adalah untuk membuka mata hati kita agar dapat melihat, menyentuh, dan menjadi satu dengan Hati Tuhan.

Semoga Hati Kudus Yesus yang terluka karena cinta, menuntun kita untuk menemukan makna hidup yang sejati di dalam Dia, karena menyadari bahwa kita teramat berharga di Hati Tuhan, dicintai oleh-Nya sampai sehabis-habisnya, dan dipanggil untuk mencintai sampai terluka sama seperti Dia.
Di hari istimewa ini, berdoalah secara khusus bagi para Imam, agar mereka dapat menjadi gembala yang baik, lemah lembut dan rendah hati, sebagaimana telah diteladankan oleh Sang Gembala Agung, Tuhan kita Yesus Kristus.
Tugas kerasulan kita saat ini adalah untuk membawa Hati Tuhan ke dalam dunia, dan memenangkan hati sebanyak mungkin orang bagi Allah.
Dunia adalah ladang atau medan tempur kita. Jiwa-jiwa adalah tuaian yang harus kita menangkan.
Oleh karena itu, berilah hatimu kepada Hati-Nya, dan sesudah hatimu dikobarkan oleh api cinta-Nya, jalanilah hidup dan karyamu “sedemikian rupa“, sehingga Hati Kudus Yesus semakin dikasihi oleh dunia.
Bersama Hati Kudus Yesus, marilah kita menguduskan diri, menguduskan karya, dan menguduskan seluruh dunia melalui karya.

Pax, in aeternum.
Fernando

31 Imam baru Opus Dei

image

31 Imam baru Opus Dei ditahbiskan oleh Bapa Prelat

Pada hari Sabtu (09/05/2015) kemarin, 31 imam baru Opus Dei ditahbiskan langsung oleh Bapa Prelat Opus Dei, Yang Mulia Uskup Javier Echevarría, bertempat di Gereja Basilika San Eugenio, Roma.

Para imam yang baru ditahbiskan ini berasal dari berbagai negara seperti Inggris, Nigeria, Peru, Argentina, Venezuela, Spanyol, Meksiko, Jepang, El Salvador, Filipina, Jerman, Kenya dan Benin.

Dalam homilinya Uskup Echevarría mengajak para imam baru untuk hanya memikirkan jiwa-jiwa yang dipercayakan kepada pelayanan pastoral mereka. Seorang imam yang jarang keluar dari dirinya sendiri, berisiko menjadi seorang manajer bukan mediator. “Tidak bisa seperti itu, karena imam adalah mediator antara Allah dan manusia di dalam Yesus Kristus, sehingga rahmat ilahi menghidupkan segala sesuatu.

image

Bapa Prelat Opus Dei, Yang Mulia Uskup Javier Echevarría

Uskup Echevarría mengutip kata-kata Bapa Pendiri Opus Dei, St. Josemaría Escrivá, saat menahbisan umat Opus Dei: “Kalian akan ditahbiskan untuk melayani. Bukan untuk memerintah, bukan pula untuk bersinar, tetapi untuk memberi diri dalam keheningan ilahi tak berujung, bagi pelayanan semua jiwa.
Uskup Echevarría juga meminta ribuan umat yang hadir untuk berdoa bagi para imam baru ini.

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian ~ Kamis dalam Pekan IV Paskah

image

PENGKHIANATAN AKAN SELALU ADA

Bacaan:
Kis.13:13-25; Mzm.89:2-3.21-22.25.27; Yoh.13:16-20

Renungan:
Sejarah kekristenan ditandai dengan mereka yang dengan berani menjemput berbagai bentuk kemartiran. Memberi diri sebagai santapan bagi binatang-binatang buas daripada kehilangan imannya, merelakan diri untuk dihukum mati di kamar gas dalam kamp konsentrasi demi menggantikan posisi narapidana lain yang seharusnya menjalani hukuman itu, dibakar hidup-hidup karena tidak ingin meninggalkan umatnya sendirian menghadapi keberingasan mereka yang membenci para pengikut Kristus, melayani para penderita kusta sendirian di pulau terasing sampai harus mati karena penyakit yang sama, bahkan untuk mati ditembak saat sedang memberi makan mereka yang kelaparan, kendati yang dia layani itu adalah orang-orang yang tidak beriman, dan mungkin tidak akan pernah mau beriman atau menghargai pengorbanannya.
Akan tetapi di balik sikap heroik dalam beriman yang demikian, sejarah kekeristenan juga mencatat mereka yang meninggalkan salib karena ketidak sanggupan menerima tuntutan salib, yang secara sadar mengkhianati hidup kekristenan itu sendiri. Mereka yang menyebut diri kristen tetapi mendukung hukuman mati, para dokter yang melakukan aborsi dan gigih mempromosikan penggunaan kondom dan alat kontrasepsi, bahkan melakukan euthanasia atas nama rasa kemanusiaan yang keliru, para pengacara yang membela kejahatan karena bayaran yang tinggi, para pejabat yang menerima suap atas dasar bahwa semua orang juga melakukannya, para imam yang sibuk bermain saham, tetapi sementara angka-angka investasinya mengalami kenaikan, tanpa disadari angka-angka domba yang meninggalkan Gereja karena kelalaiannya memelihara jiwa semakin bertambah dari hari ke hari.

Injil hari ini berbicara begitu keras dan jelas, “Bukan tentang kamu semua Aku berkata. Aku tahu, siapa yang telah Kupilih. Tetapi haruslah genap nas ini: Orang yang makan roti-Ku, telah mengangkat tumitnya terhadap Aku.
Aku mengatakannya kepadamu sekarang juga sebelum hal itu terjadi, supaya jika hal itu terjadi, kamu percaya, bahwa Akulah Dia” (Yoh.13:18-19).
Pengkhianatan akan selalu ada. Akan selalu ada Yudas-Yudas kekristenan yang meninggalkan altar dan persekutuan Gereja, mengkhianati dengan sebuah ciuman, untuk bergabung dengan para penyamun, singa dan serigala, dan berbalik menyerang Gereja Kudus-Nya dengan membawa nama Tuhan, sambil menuding bahwa Gereja telah kehilangan kemurniannya.

Saudara-saudari terkasih. Gereja Katolik tidak pernah, dan tidak akan pernah kehilangan kemurniannya. Gereja tetap kudus sekalipun orang-orangnya adalah pendosa. Tahbisan itu suci dan mereka yang melayani dalam kuasa tahbisan itu wajib dihormati, ditaati dan dicintai secara total, sekalipun mungkin tahbisan itu dalam pandangan manusia ditumpangkan atas mereka yang dipenuhi dengan berbagai kelemahan dan keterbatasan, bahkan yang mungkin mulai lupa atau melalaikan tugas luhurnya. Itu semua untuk membuatmu rendah hati untuk tidak memandang muka, dan menyadari bahwa Tuhanlah yang berkarya di balik itu semua.

Kamulah yang harus berubah! Kamulah yang harus mengoyakkan hatimu untuk bertobat, bukannya menuntut Gereja untuk merubah sikap demi gagasan yang keliru dan mendorong Gereja supaya menyesuaikan diri dengan semangat zaman. Kebebalan dan ketegaran hatimu-lah yang saat ini mendorongmu untuk memberikan interpretasi baru tetapi sesat pada Kitab Suci, Tradisi dan Ajaran Gereja. Niatmu yang mengatasnamakan hak-hak asasi manusia, terobosan medis, emansipasi dan kesamaan gender, telah melukai Gereja dan mengaburkan jejak-jejak Kristus, serta merusak tatanan Penciptaan.
Bahwa Gereja harus senantiasa membuka diri bagi angin segar perubahan, itu memang benar dan sungguh perlu.
Tetapi, untuk secara keliru menggunakan dalil itu pada usaha untuk menyeret Gereja Katolik tenggelam dalam arus zaman, kehilangan kemurniannya ajaran imannya, membelokkan pewartaan sukacita Injil, menyangkal suara kenabiannya, itu adalah jahat di mata Tuhan.
Injil hari ini menjadi suara Ilahi dan seruan pertobatan bagi kita, “Bukan tentang kamu semua Aku berkata. Aku tahu, siapa yang telah Kupilih. Tetapi haruslah genap nas ini: Orang yang makan roti-Ku, telah mengangkat tumitnya terhadap Aku.
Aku mengatakannya kepadamu sekarang juga sebelum hal itu terjadi, supaya jika hal itu terjadi, kamu percaya, bahwa Akulah Dia.” (Yoh.13:18-19)

Pengkhianatan akan selalu ada. Mereka yang meninggalkan Kristus karena kerasnya kata-kata Yesus akan selalu ada. Akan tetapi, milikilah kerendahan hati untuk menerima kenyataan bahwa tidak semua orang sanggup menerima tuntutan Injil. Tugasmu adalah mewartakan, bukan meyakinkan, kendati kamu memang dipanggil untuk mewartakan secara meyakinkan tanpa cacat dalam hidup dan karyamu. Tugasmu hanyalah untuk selalu menjawab, “Ya. Ini aku, Tuhan. Utuslah aku.” Untuk mendorong batu, tanpa mempedulikan apakah batu itu akan terguling atau tidak. Pada waktunya nanti, seturut gerak cinta Tuhan, kamu akan dihantar pada pengalaman mistik yang membuatmu memandang Allah yang berseru dari dalam awan, “Akulah Dia” (bdk. Yoh.13:19).

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian ~ Selasa dalam Pekan IV Paskah

image

JANGAN JADI ORANG KATOLIK YANG BODOH

Bacaan:
Kis.11:19-26; Mzm.87:1-3.4-5.6-7; Yoh.10:22-30

Renungan:
Ketika sebagai seorang Katolik anda ditanya, “Apakah anda seorang Katolik? Apakah anda mencintai dan menaati Paus sebagai Wakil Kristus di dunia dan Kepala Gereja, menaati Uskup-mu, dan mencintai Imam-mu? Banggakah anda dengan beriman Katolik? Setiakah anda pada Kitab Suci, Tradisi dan Ajaran Magisterium Gereja?“, tanpa ragu anda pasti akan menjawab, “Ya, tentu saja!
Tetapi ketika pertanyaan ini dirubah dengan kalimat yang berbeda, tetapi hakekatnya sama, misalnya, “Apakah anda menentang hukuman mati? Apakah anda tidak menggunakan kondom, pil KB, dan alat-alat kontrasepsi lainnya? Apakah anda menolak untuk mendukung gerakan bagi adanya Imam/Pastor perempuan dalam Gereja? Apakah anda mengikuti Misa Kudus setiap hari Minggu dan mengaku dosa secara teratur? Apakah anda menolak aborsi dan euthanasia dalam situasi apapun?“, maka pertanyaan-pertanyaan ini seketika menjadi tidak begitu mudah lagi untuk dijawab lantang dengan mengatakan, “Ya, tentu saja!
Malah, bisa jadi jawabannya berubah 180 derajat menjadi, “Tidak!

Bacaan Injil hari ini seharusnya menjadi tamparan iman bagi kita semua.
Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku.” (Yoh.10:27)
Kamu adalah domba, bukan kambing, bukan pula binatang liar tanpa gembala.
Domba yang sejati, “mendengarkan” suara Sang Gembala Sejati.
Seorang Katolik sejati, haruslah menaati Paus dan para Uskup yang telah diserahi tugas oleh Kristus sendiri untuk menggembalakan domba-domba-Nya.
Tidak mungkin menyebut diri seorang Katolik, tetapi menolak apa yang diimani oleh Gereja Katolik.
Tidak mungkin mengakui, “Allah adalah Kasih, dan saya dipanggil untuk mengasihi, baik orang benar maupun yang tidak benar“, tetapi dengan lantang mengatakan pada para pelaku kriminal berat, “Kalian pantas mati! Kalian tidak layak diampuni!
Tidak mungkin berkata, “Saya sepenuhnya percaya apa yang diajarkan oleh Gereja Katolik!“, sementara pada kenyataannya justru tidak bersedia menolak apa yang ditolak oleh Gereja Katolik.
Domba sejati adalah domba yang taat secara mutlak, tanpa syarat, dan dengan kepercayaan tanpa batas kepada Gembalanya.
Ketaatan mutlak bukan berarti ketaatan buta.

Karena itu, kenalilah Iman Katolik-mu. Dalamilah Kitab Suci, Tradisi, dan Ajaran Gereja Katolik secara benar, sehingga anda bisa dicelikkan dari kebutaan serta dapat melihat keindahan Iman Katolik, dan tidak dengan mudahnya menvonis Gereja Katolik sebagai sesat atau keliru.
Jangan jadi orang Katolik yang tidak memahami apa yang sebenarnya ia harusnya imani. Jika demikian, kita dapat dengan mudah jatuh dalam penyesatan, mengikuti opini publik dan setuju dengan pandangan mayoritas, padahal hal itu nyata-nyata bertentangan dengan Ajaran Iman Gereja Katolik.
Hanya karena itu sudah menjadi budaya yang lumrah, sebagian besar orang percaya demikian, atau hampir semua orang melakukannya hal yang sama, tidaklah menjadikan hal itu dapat dibenarkan di hadapan Allah dan Gereja Katolik-Nya yang kudus.
Jangan jadi saksi-saksi iman yang tidak terdidik, atau malah saksi-saksi palsu.
Jadilah saksi sukacita Injil yang sungguh mengenal dan merangkul Iman Katolik, sehingga kita berani untuk mewartakannya tanpa keraguan, apapun resikonya, bahkan sekalipun harus bermusuhan dengan seluruh dunia, atau malah harus kehilangan nyawa karena kesetiaan pada Iman Katolik.

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian ~ Senin dalam Pekan IV Paskah

image

KAMU DIPANGGIL UNTUK MEMELIHARA JIWA

Bacaan:
Kis.11:1-18; Mzm.42:2-3. 43:3.4; Yoh.10:1-10

Renungan:
Memiliki hati seorang gembala adalah tuntutan mutlak bagi siapapun yang diserahi tugas dari Allah untuk memelihara jiwa.
Ini adalah panggilan suci yang tak jarang berselubungkan misteri.
Coba bayangkan, Tuhan meminta kamu untuk memelihara jiwa. Sebenarnya, Ia dapat memilih siapa saja yang jauh lebih baik menurut ukuran manusia dibandingkan kamu, tetapi kenyataannya toh Ia justru memilih kamu, dengan segala kerapuhan dan keterbatasan.
Kalau demikian, apa artinya?
Artinya kamu senantiasa diingatkan untuk rendah hati, bahwa tugas dan kuasa kegembalaanmu sepenuhnya tergantung pada persatuan cintamu dengan Yesus Sang Gembala Baik, bersumber dari-Nya, menemukan makna di dalam-Nya, dan pada akhirnya akan dipertanggungjawabkan di hadapan-Nya.
Bahwa tongkat kegembalaan yang diberikan itu untuk memelihara jiwa bukan membinasakan; untuk melayani bukan dilayani; untuk membawa pulang yang tersesat dan kehilangan kepastian, bukannya justru menyesatkan mereka dengan pemahaman iman yang keliru; untuk mencintai sampai terluka bahkan mati demi membela mereka, bukannya berdiri di pihak penguasa yang lalim; untuk mempersembahkan kurban Ekaristi setiap hari bagi keselamatan dunia, bukannya duduk dalam perjamuan pesta dan kemabukan dunia ini, sampai lupa memberi mereka makanan rohani pada waktunya; untuk menghabiskan waktumu di ruang pengakuan serta memberikan pengampunan dan menyembuhkan luka, bukannya menutup pintu rapat-rapat karena tidak mau diganggu; untuk mengangkat tangan ke hadirat Allah setiap hari bagi mereka dalam doa, puasa, silih, mati raga, dan laku tapamu, bukannya sibuk menggunakan tangan itu untuk menghitung berapa banyak uang yang didapatkan dari dalam pundi-pundi derma.

Kesadaran para gembala untuk memelihara domba-dombanya semakin menjadi tuntutan yang mendesak di zaman ini, disaat Gereja berada pada masa paling suram dalam sejarahnya, disaat kehadiran dan kuasa si jahat semakin nyata dan lihainya untuk menjatuhkan jiwa-jiwa dalam jerat perangkapnya.
Gereja memerlukan para gembala yang benar-benar menjadi pintu menuju keselamatan, bukan pencuri dan perampok yang berjubah laksana malaikat terang.
Domba-domba yang setia dapat mengenali suara gembala yang sejati, karena gembala yang sejati memiliki hati yang mencinta. Getaran cinta yang dinyatakan dalam hidup dan karya sang gembala, sanggup memabukkan domba-dombanya dalam kuasa cinta, sehingga kemanapun sang gembala menuntun mereka, kesanalah mereka akan pergi, dalam kepercayaan penuh tanpa keraguan.

Dalam homilinya pada Hari Minggu Panggilan kemarin (26/04/15), Bapa Suci Paus Fransiskus mengingatkan para imam akan tugas suci ini:
Inilah makanan bagi Umat Allah; yakni bahwa khotbahmu tidak membosankan; bahwa homilimu menyentuh hati orang-orang karena berasal dari hatimu, karena apa yang kamu katakan adalah benar-benar apa yang ada dalam hatimu. Ketika kamu merayakan Misa, sadarilah sepenuhnya apa yang kamu lakukan. Jangan lakukan itu terburu-buru!
Jangan pernah menolak Baptisan untuk siapa pun yang memintanya! Dalam Sakramen Tobat, saya memintamu untuk tidak bosan berbelas kasihan. Dalam pengakuan dosa, kamu harus pergi untuk memaafkan, bukan untuk mengutuk! Teladanilah Bapa yang tidak pernah merasa lelah dalam memaafkan. Dengan Pengurapan Minyak Suci, kamu memberikan kelegaan bagi mereka yang sakit. Dengan merayakan ritual suci dan mengangkat tangan beberapa kali sehari dalam doa pujian dan permohonan, kamu menjadikan dirimu suara Umat Allah dan seluruh umat manusia.

Semoga di tengah krisis panggilan saat ini, seruan Sang Gembala Yang Baik boleh bergema di hati mereka yang diberi tugas suci untuk memelihara jiwa dan mengobarkan nyala api cinta dalam hati mereka, sekaligus menggerakkan hati siapapun yang dipanggil Tuhan ke dalam tugas suci ini, untuk menjawab panggilan-Nya dengan penuh sukacita.

Pax, in aeternum.
Fernando

Meditasi Harian ~ Kamis dalam Pekan III Paskah

image

BERIMAN BAGI DOMBA-DOMBANYA

Bacaan :
Kis.8:26-40; Mzm.66:8-9.16-17.20; Yoh.6:44-51

Renungan:
Kata-kata Tuhan Yesus yang kita renungan dalam bacaan hari ini, bukanlah sekadar perumpamaan biasa. Ketika Dia mengatakan bahwa Tubuh-Nya, yaitu Sakramen Ekaristi, adalah benar-benar makanan untuk beroleh hidup kekal, itu benar-benar realisme yang tidak memerlukan interpretasi atau penafsiran. Itu bukan kiasan atau perumpamaan. Tentu saja tanpa iman, kata-kata itu kehilangan makna. Seseorang haruslah beriman untuk bisa menemukan kebenaran misteri Ekaristi.
Bagaimanakah aku dapat mengerti, kalau tidak ada yang membimbing aku?” (Kis.8:31)
Inilah panggilan Gereja, untuk membuat seluruh dunia mengerti, membimbing sebanyak mungkin orang untuk beriman dan mengambil bagian dalam harta terbesar yang dimilikinya, bukti cinta kasih Allah yang tak terbatas, yakni Ekaristi.
Selain itu, adalah penting juga untuk dimengerti bahwa tidak mungkin ada Ekaristi tanpa seorang Imam. Umat beriman senantiasa diingatkan untuk menghormati para imam, karena dari tangan kemurahan merekalah, kita menerima Ekaristi.
St. Josemaría Escrivá mengingatkan kita, “Seorang imam, siapapun dia, adalah selalu ‘Kristus yang lain’. Betapa kita harus mengagumi kesuci-murnian imamat! Itulah kekayaannya. Tidak ada satupun kekuasaan di dunia ini yang sanggup merenggut mahkota tersebut dari Gereja. Mencintai Tuhan namun tidak menghormati imam…adalah mustahil.”

Gereja saat ini berada dalam masa paling suram sejak berdirinya. Ada berbagai berbagai bentuk semangat zaman yang keliru, ada rupa-rupa penyesatan dari dalam maupun dari luar Gereja, yang mencoba membelokkan hidup beriman umat Allah dari jalan kekudusan, dari ketaatan mutlak pada kemurnian iman Gereja.
Itulah sebabnya, disaat Gereja sekarang ini berada dalam masa paling gelap dalam sejarahnya, di tengah krisis panggilan untuk menjadi seorang imam, seiring dengan itu muncul pula kebutuhan mendesak akan imam-imam yang sungguh beriman dan kudus.
Apakah ini suatu keharusan? Tentu saja.
Seorang imam pertama-tama haruslah menjadi seorang yang “mempertahankan iman” sebagaimana yang diimani oleh Gereja, seorang pribadi yang memiliki pergaulan mesra dengan Allah. Jika tidak demikian, segala karyanya akan menjadi sia-sia dan tidak berbuah. Melalui kemurnian imannya, dia dapat menghadirkan Allah dalam karyanya, dia dapat secara sempurna menjadi “alter Christi“. Bila seorang imam kurang beriman atau tidak setia pada ajaran Gereja, akan selalu ada kekurangan dalam karyanya. Menjadi lebih mendukakan lagi jika seorang imam kendati menyadari kemunduran rohani atau keadaan kurang ber-iman-annya, tetapi dengan sengaja mengharapkan Tuhan menyempurnakan apa yang kurang.
Tentu saja Tuhan dalam kerahiman-Nya sanggup melakukan hal itu, tetapi janganlah menambah luka pada Hati Kudus-Nya dengan kesengajaan yang demikian.

Seorang imam haruslah sungguh-sungguh menjadi seorang “Insan Allah“.
Ketika umat yang digembalakan sungguh-sungguh merasakan bahwa imam mereka adalah seorang Insan Allah, dalam diri mereka yang beriman itu berkobarlah sukacita Injil, bahwa pengharapan tidaklah mengecewakan, karena mereka melihat itu menjadi kenyataan, melalui hidup dan karya imam terkasih mereka.
Keseluruhan hidup beriman Gereja adalah “iman bersama“, bukan personal. Itulah sebabnya, hidup beriman para kudus yang telah mendahului kita, saudara-saudari seiman kita, dan terutama bercahaya dalam diri para imam kita, sangatlah penting agar “iman bersama” itu dapat tumbuh serta berbuah baik.
Sebenarnya, dapat pula dikatakan bahwa iman umat begitu bergantung pada iman dari para imam mereka.
Iman umat seringkali lebih rentan terhadap pencobaan, karena iman mereka sebenarnya atas satu dan berbagai cara, mendapat peneguhan dari dan dalam kebersamaan dengan hidup beriman para imam mereka.
Jika iman dari para imam kuat, demikian juga iman umat gembalaan mereka. Ibarat prajurit, umat tidak akan ragu melangkah ke dalam pertempuran, kendati lawan jauh lebih banyak, karena mereka memandang keberanian panglima perang mereka, yakni para imam, dan mereka menemukan kekuatan untuk bertempur melawan si jahat, karena melihat tidak ada ketakutan dalam diri para imam mereka.
Oleh sebab itu, setiap saat, 24 jam sehari, dan dalam situasi apapun, seorang imam dituntut untuk memiliki hidup beriman yang baik, melebihi domba-domba gembalaannya.
Dia harus memiliki hidup doa, puasa, laku tapa dan mati raga melebihi umatnya, sehingga dia dapat berdiri sebagai benteng perlindungan yang aman bagi umatnya, serta melindungi domba-dombanya dari kawanan serigala dan pencuri.
Kerinduannya untuk memenangkan jiwa-jiwa, haruslah jauh melebihi kerinduan umatnya.
Air mata dan silih yang dilakukannya bagi pertobatan dunia, haruslah tercurah lebih banyak dibandingkan air mata seorang ibu bagi pertobatan anaknya.
Dalam terang Ekaristi, dia hendaknya juga melihat hidupnya sebagai “Roti Hidup” (Yoh.6:48), seorang rasul Ekaristi, yang memecah-mecahkan dirinya, untuk “memberi mereka makan pada waktunya” (bdk.Mat.24:45; Mat.14:16).
Dia harus mengimani apa yang Gereja imani tanpa keraguan, agar dia dapat membimbing kawanan domba yang sesat untuk kembali ke pangkuan Gereja.

Seorang imam tentu saja harus dengan rendah hati mengakui bahwa sebagaimana benih panggilan, iman juga tidak dapat muncul seketika.
Iman harus dihidupi dan bertumbuh seiring dengan semakin mesranya pergaulan seorang imam dengan Allah.
Jangan pernah mengorbankan hidup doa demi karya pastoral, dan jangan pernah pula mengharapkan buah yang baik dalam karya pastoral tanpa doa.
Kesucian tanpa doa adalah mustahil, tidak ada kesucian semacam itu.
Seorang imam dapat mengajar dalam bahasa malaikat, mendirikan sekolah dan rumah sakit, membela hak-hak kaum miskin dan terpinggirkan, melawan rezim yang korup atau menjadi penasihat negara sekalipun, tetapi jika melupakan panggilan dasarnya sebagai seorang imam yang sungguh-sungguh beriman, bila kehilangan kasih dan hidup doa, semua pemberian diri dan karya pastoralnya itu sia-sia dan tak bernilai di mata Allah. Orang yang tidak beriman dan kafir pun bisa melakukan hal yang sama.
Umat beriman dapat merasakan apakah karya pastoral, pelayanan sakramental, dan pewartaan sabda seorang imam bersumber dari hidup doa yang tekun di hadirat Allah, atau hanya berasal dari rancangan manusia belaka dari balik meja kerjanya.
Semoga Allah senantiasa membangkitkan dalam diri para imam, kerinduan akan Dia, ketekunan dalam doa dan merenungkan Sabda-Nya, kesetian untuk mempersembahkan Misa bagi dunia, dan semangat yang berkobar untuk bekerja segiat-giatnya bagi Tuhan Semesta Alam.

NB:
Hari ini Bapa Suci Paus Fransiskus merayakan Pesta Nama Baptisnya (St. Georgius yang diperingati setiap 23 April). Mari kita mendoakan kesehatan Bapa Suci dan bagi intensi-intensinya di bulan ini.
Bersama Prelatur Opus Dei, kita juga memperingati Komuni Pertama (23 April 1912) dari Bapa Pendiri mereka, St. Josemaría Escrivá. Mari kita berdoa bagi para Imam Karya Allah dimanapun berada, agar mereka dapat mempersembahkan Misa Kudus setiap hari dengan setia, serta membawa umat Allah pada kerinduan dan penuh hormat untuk menerima Komuni Kudus setiap hari.

Pax, in aeternum.
Fernando