Meditasi Harian 6 Oktober 2015 ~ Selasa dalam Pekan Biasa XXVII

image

SELALU ADA WAKTU UNTUK TUHAN

Bacaan:
Yun.3:1-10; Mzm.130:1-2.3-4ab.7-8; Luk.10:38-42

Renungan:
Selama ratusan tahun, bacaan Injil hari ini kerap kali digunakan untuk membandingkan dua bentuk kehidupan beriman dalam Gereja Katolik. Marta melambangkan hidup aktif, sedangkan Maria melambangkan hidup kontemplatif.
Suatu pembandingan yang kadang kala secara keliru dimengerti oleh sebagian orang, dan dijadikan pembenaran untuk saling merendahkan salah satu bentuk kehidupan.
Hidup manusia memang harus dan mutlak perlu diarahkan kepada Allah, untuk memandang Dia dalam kuasa cinta. Itulah kontemplasi.
Namun, ini bukan berarti semua orang beriman dipanggil untuk meninggalkan dunia ini dalam pengasingan di gurun, gunung, atau hutan, dan secara total membaktikan diri kepada Allah.
Bahwa Tuhan memanggil insan-insan Allah ke jalan suci tersebut, itu memang benar, tetapi tidak semua.
Pada kenyataannya, sebagian besar umat beriman, hidup tengah dunia, di tengah segala hiruk-pikuk dan kesibukan dunia, di dalam keluarga, profesi kerja, serta bersentuhan dengan bagian-bagian terburuk dari dunia ini.
Apa hidup beriman di tengah semuanya itu sesuatu yang salah? Apa kita semua harus menjadi pertapa?
Tentu saja tidak secara harafiah.

Maka, Injil hari ini hendaknya dimengerti bukan untuk sekadar membandingkan 2 bentuk kehidupan, yang masing-masing tentu punya keutamaan dan keindahan tersendiri.
Injil hari ini berbicara tentang panggilan untuk hidup di hadirat Allah.
Marta memang melakukan karya yang baik. Andaikan dia tidak mempersiapkan segala sesuatu, tentu banyak hal dalam rumah itu akan berada dalam ketidakaturan. Pelayanan yang dia lakukan merupakan ungkapan bahwa diapun ingin memberikan yang terbaik bagi Tuhan.
Namun, Tuhan Yesus mengingatkan Marta bahwa kendati pelayanan itu memang selayaknya dilakukan, jangan sampai melupakan apa yang paling penting, yaitu mendengarkan Dia, mencintai Dia.
Hidup di tengah dunia dengan segala kesibukannya, bukanlah pembenaran untuk tidak memiliki waktu untuk duduk di kaki Tuhan dan mendengarkan Dia.
Bahkan, serohani apapun pelayanan dan karya baik yang kita lakukan, bukanlah pembenaran untuk mengesampingkan hidup doa.
Jam adorasi, brevir, rosario, lectio divina, dan doa pribadi atau komunitas lainnya, tidak boleh dipersingkat, dilakukan secara terburu-buru, apalagi ditiadakan, hanya karena dapat mengganggu jadwal kita yang lain.
Mereka yang tekun menjalankannya, pada akhirnya akan menemukan, bahwa sekalipun berada pada situasi dimana doa lisan sama sekali tidak bisa dilakukan, selalu ada waktu untuk doa batin.
Anda dapat tetap melakukan segala perkara, sambil tetap hidup di hadirat Tuhan.

Selalu ada waktu untuk Tuhan. Tidak mungkin tidak.
Selalu ada waktu untuk Misa Kudus, untuk merenungkan Firman-Nya, untuk mendaraskan Rosario dan doa-doa pribadi atau komunitas.
Lihatlah bagaimana para kudus seperti Beata Teresa dari Kalkutta, Dorothy Day, Louis Martin dan Marie-Azélie Guérin Martin, dapat selalu menemukan waktu untuk diam dalam keheningan bersama Tuhan, justru di tengah kesibukan hidup, keluarga/komunitas, dan karya mereka di dalam dunia.
Mereka hidup dalam kesadaran bahwa segala pekerjaan, pelayanan, segenap hidup dan karya mereka adalah ungkapan kontemplasi mereka. Suatu kesadaran batin untuk memandang Allah dalam kerja.

Sebagaimana mereka, demikian pula hendaknya kita.
Entah mahasiswa, tentara, dokter, supir taksi, pemulung, ibu rumah tangga, karyawan, hakim, politikus, apapun profesi hidup kita, selama kita membawa Tuhan di dalam semuanya itu, itulah doa kita. Asalkan kita melakukannya dalam kesadaran, integritas, dedikasi, dan motif adikodrati, itu merupakan persembahan yang harum dan berkenan bagi Tuhan. Itulah kontemplasi kita.
Memiliki hidup doa bukanlah tanda kelemahan. Memiliki kerinduan untuk berlutut dalam Misa Kudus setiap hari bukanlah tanda ketidakberdayaan melihat hidup.
Sebaliknya, itu adalah ungkapan heroik seorang abdi Allah, seorang ksatria iman, yang sepenuhnya sadar bahwa hidupnya berasal dari Allah, yang memberinya kekuatan untuk mengalahkan dunia.

Injil hari ini mengajak kita pula untuk rendah hati. Gereja dan dunia kita saat ini mengalami rupa-rupa penyesatan, kesulitan, pergumulan, dan penderitaan.
Situasi ini telah mendatangkan keprihatinan, bahkan membangkitkan banyak pribadi-pribadi yang dengan niat baik, sungguh ingin memberikan jawaban dan solusi atas berbagai permasalahan Gereja dan dunia saat ini.
Namun, di tengah segala usaha dan niat baik itu, jangan pernah melupakan apa yang paling penting. Pilihlah selalu yang terbaik, sebagaimana dilakukan oleh Maria, yaitu duduk diam di kaki Tuhan, untuk mendengarkan Dia.
Pada akhirnya, hidup yang dipenuhi kerendahan hati untuk duduk berdiam di hadirat Allah dan mendengarkan Dia, akan berbuah pemurnian diri dan kekudusan, sebagaimana bangsa Niniwe menanggapi seruan pertobatan yang dibawa oleh Nabi Yunus.

Di tengah situasi sulit dan menantang hidup beriman yang dihadapi Gereja Katolik saat ini, marilah kita juga mengingat dan mendoakan Bapa Suci dan para Bapa (Uskup) Sinode Keluarga di Roma, yang kini memasuki hari-3.
Semoga mereka senantiasa bersandar pada bimbingan Roh Kudus, untuk mendengarkan Dia.
Dengan demikian, Sinode ini bukan sekadar parlemen atau sidang dunia, dimana masing-masing orang menyuarakan pandangan mereka, melainkan mereka sungguh mendengarkan Tuhan, untuk menyuarakan apa yang menjadi kehendak-Nya, dan demi Gereja-Nya yang Satu, Kudus, Katolik, dan Apostolik.

Sancta Maria, Mater Dei, ora pro nobis.

+++ Fidei Defensor ~ Fernando +++