Meditasi Harian 31 Maret 2016 ~ KAMIS DALAM OKTAF PASKAH

image

DIPANGGIL UNTUK MENGHANGUSKAN DUNIA

Bacaan:
Kis.3:11-26; Mzm.8:2a.5.6-7.8-9; Luk.24:35-48

Renungan:
Kendati menyedihkan, tidak dapat dipungkiri bahwa seringkali untuk mempercayai suatu peristiwa pernyataan kuasa Allah, manusia merasa perlu menuntut untuk menyaksikannya dengan mata kepala sendiri. Seolah Tuhan Semesta Alam harus mempertanggung jawabkan Diri-Nya di hadapan makhluk ciptaan-Nya. Dan lebih memprihatinkan lagi, bahwa ketika Tuhan justru berkenan menyatakan Diri-Nya, dan menjawab kerinduan umat-Nya, tak jarang pula pernyataan kuasa Allah itu justru disikapi dengan keterkejutan dan ketakutan, sebagaimana dialami oleh para murid dalam Injil hari ini (bdk.Luk.24:37). Di kemudian hari Petrus pun diperhadapkan pada rasa keterkejutan dan ketakutan khalayak akan kuasa Allah yang bekerja dalam dan melalui dirinya, sehingga keluarlah perkataan, “Mengapa kamu heran?” (Kis.3:12).

Mungkin saja, kegagalan beriman semacam ini diawali dengan kegagalan, untuk menyadari kemuliaan Tuhan melalui hal dan peristiwa sederhana dalam hidup. Mazmur hari ini sebenarnya telah mengungkapkannya dengan begitu indah, yaitu bahwa sebenarnya, “Seluruh bumi menampakkan kemuliaan Tuhan“.
Milikilah kekaguman untuk menyadari kemuliaan Tuhan dalam angin yang berhembus, dedaunan yang berjatuhan, air sungai yang mengalir, bahkan lampu-lampu kota yang bercahaya, sehingga kamu tidak akan begitu terkejut atau takut seperti para murid, manakala Tuhan berkenan melakukan karya-Nya yang luar biasa di dalam dan melalui dirimu.

Apa yang dialami para murid, juga dialami oleh putra-putri Gereja di sepanjang sejarahnya. Banyak saudara-saudari seiman yang mengalami kesulitan untuk melangkah dalam peziarahan berimannya, dengan sungguh-sungguh membawa Injil Tuhan dan Tradisi Suci di hatinya. Seandainya setiap orang beriman sungguh-sungguh menyadari martabat Imam, Nabi, dan Raja yang mereka peroleh melalui Sakramen Baptis, maka kita akan mendapati putra-putri Cahaya yang sanggup mendatangkan Api atas dunia ini; untuk menghanguskan segala bangsa, segenap suku dan kaum dalam nyala api cinta dari Tuhan.
Secara jujur harus diakui bahwa arus dunia ini telah menghempaskan putra-putri Gereja pada sikap acuh tak acuh dalam hidup beriman. Si jahat telah menabur benih ketidakpedulian, sehingga kita tidak lagi menjalani hidup beriman kita dengan “utmost capacity and capability“. Tak jarang kita mendapati generasi umat beriman yang suam-suam kuku, dihimpit ketakutan dan kekuatiran, yang berujung pada keputusan bodoh untuk mengkompromikan imannya.

Semoga kita sungguh-sungguh menyadari panggilan luhur kita untuk menjadi saksi-saksi Injil secara otentik dan meyakinkan,yang dibuktikan melalui hidup dan karya.
Bersama Bunda Maria, Saksi Pertama dan Utama dari janji keselamatan yang dilahirkannya ke dunia, kiranya Gereja Kudus boleh melahirkan putra-putri Paskah yang telah dibenamkan dalam air Baptis, dan keluar darinya dengan membawa Api yang sanggup membakar seluruh dunia dalam perjumpaan dengan saksi-saksi Kebangkitan. Kamulah Israel yang baru.

Kamulah yang mewarisi nubuat-nubuat itu dan mendapat bagian dalam perjanjian yang telah diadakan Allah dengan nenek moyang kita, ketika Ia berfirman kepada Abraham: Oleh keturunanmu semua bangsa di muka bumi akan diberkati. 
Dan bagi kamulah pertama-tama Allah membangkitkan Hamba-Nya dan mengutus-Nya kepada kamu, supaya Ia memberkati kamu dengan memimpin kamu masing-masing kembali dari segala kejahatanmu” (Kis.3:25-26).

Bangkitlah! Bercahayalah! Kobarkanlah dunia ini dengan nyala api Cinta!

Regnare Christum volumus!

✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥

Meditasi Harian 30 Maret 2016 ~ RABU DALAM OKTAF PASKAH

image

KENALILAH KELUMPUHANMU

Bacaan:
Kis.3:1-10; Mzm.105:1-2.3-4.6-7.8-9; Luk.24:13-35

Renungan:
Kisah para Rasul hari ini bercerita mengenai mujizat yang dikerjakan oleh Petrus di depan Gerbang Indah. Saat naik ke Bait Allah, dengan ditemani oleh Yohanes, Petrus menyembuhkan seorang yang telah puluhan tahun mengalami kelumpuhan fisik. Untuk menjalani hidup dengan kelumpuhan fisik sejak lahirnya, tentu menjadi penderitaan teramat berat bagi pria malang itu. Seorang beriman pun dalam situasi hidup demikian, mungkin saja dapat tergoda pula untuk mempertanyakan Kerahiman Allah. Akan tetapi, bila direnungkan lebih mendalam, sebenarnya dunia saat ini menyaksikan bentuk kelumpuhan yang jauh lebih berat, yakni kelumpuhan mental dan spiritual.
Hidup beriman kita saat ini sungguh ditantang oleh rupa-rupa situasi hidup dimana Allah seolah tidak ada.

Korupsi serta ketidakadilan yang merajalela dan memiskinkan harkat maupun martabat manusia; budaya instan yang menyebabkan orang menghalalkan segala cara untuk meraih keuntungan; penyesatan konsep ketuhanan yang berujung pada radikalisme, yang membenarkan teror dan pembunuhan dengan mengatasnamakan Tuhan; pasutri yang tidak bisa menerima kemalangan dalam hidup perkawinan dan kemudian memutuskan untuk berhenti berjalan bersama; pembelaan hak-hak asasi dan kesetaraan secara keliru, yang justru merusak bahkan mematikan kodrat kemanusiaan; perkembangan teknologi dan rekayasa genetika, yang merubah peradaban manusia menjadi tak ubahnya komoditas, atau ibarat produk yang dapat dipilih dari katalog; serta berbagai bentuk kelumpuhan mental dan spiritual lainnya.
Disadari atau tidak, sama seperti kedua murid yang berjalan pulang ke Emaus, ketika diperhadapkan pada misteri salib kehidupan yang tak terpahami, kita sering mengalami suatu kelumpuhan yang membuat kita berhenti melangkah maju menuju Allah. Ketika mengalami aneka pergumulan hidup yang menyulitkan, mendukakan, dan mengecewakan; tak jarang kita mengalami kelumpuhan rohani dan lupa akan janji-janji Tuhan dalam Kitab Suci.

Kekristenan tanpa salib adalah palsu. Demikian pula salib tanpa kebangkitan adalah kesia-siaan. Tetapi, syukur kepada Allah bahwa kita tidak hanya mengimani Dia yang mati bagi dosa-dosa kita, tetapi juga mengimani Dia yang bangkit dari kematian sebagai Pemenang atau maut. Perjalanan ke Emaus sebenarnya menggambarkan pula perjalanan peziarahan hidup beriman kita. Kegagalan memahami misteri salib dapat menjadikan hidup beriman terasa seperti beban bukannya kuk yang mendatangkan sukacita.
Banyak orang memilih berhenti memandang salib, dan memilih memalingkan wajah mereka dari salib.
Padahal di balik salib ada sukacita kebangkitan. Ada misteri iman yang sungguh memuliakan dalam makam yang kosong, yang menjadikan kita manusia-manusia Paskah.

Renungkanlah kebenaran Sabda Tuhan hari ini. Kalau pria malang yang lumpuh sejak lahirnya saja dapat disembuhkan oleh Petrus karena kuasa nama Tuhan kita Yesus Kristus, apalagi kamu, yang setiap hari menyambut Tubuh Tuhan dalam Misa Kudus? Kalau hati kedua murid saja begitu berkobar-kobar di tengah jalan karena Tuhan menerangkan isi Kitab Suci serta meneguhkan mereka dengan janji-janji-Nya yang kekal, tidakkah Ia dapat melakukan jauh lebih besar lagi melalui dirimu, yang telah menjadi satu dengan-Nya dalam santapan Ekaristi?

Jadi, jikalau demikian, “Apa sebenarnya yang kurang?
Yang kurang adalah “Kesadaran“.
Pemazmur hari ini seolah menjadi seruan kesadaran bagi kita semua. “Carilah TUHAN dan kekuatan-Nya, carilah wajah-Nya selalu!” (Mzm.105:4)
Untuk itu, mohonkanlah bimbingan Roh Kudus, agar kamu dapat mengenali Dia yang senantiasa menemani perjalananmu dengan Sabda-Nya, dan peganglah janji-janji-Nya, agar hatimu senantiasa dikobarkan untuk karya kerasulan.
Mintalah tuntunan Roh untuk membimbingmu dengan kelembutan sekaligus ketegasan, agar kamu dapat mengenali Dia saat Imam memecah-mecahkan Hosti dan mengangkat Piala keselamatan.
Dengan demikian, kamu akan memiliki relasi pribadi yang mesra dan penuh hormat dengan-Nya. Kamu akan menyentuh Hati-Nya dan menjawab kehausan-Nya akan jiwa-jiwa.
Kamu akan mencintai Bunda Gereja yang satu, kudus, katolik, dan apostolik.
Kamu akan berdiri teguh dan bangga akan Iman Katolikmu, dan tidak akan mengkompromikannya dalam situasi apapun.

Semoga Santa Perawan Maria, teladan beriman yang sejati, menyertai peziarahan hidup beriman kita dengan doa dan kasih keibuannya, agar kitapun dapat selalu menjawab “Ya” kepada Allah, dan “Tidak” kepada si jahat.
Kenalilah kelumpuhanmu, dan berdirilah!
Kita bukanlah anak-anak kegelapan. Kita adalah anak-anak Paskah, putra-putri Cahaya.
Bangkitlah! Bercahayalah!

Regnare Christum volumus!

✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥

Meditasi Harian 29 Maret 2016~SELASA DALAM OKTAF PASKAH

image

DIALAH SEGALANYA BAGIKU

Bacaan:
Kis.2:36-41; Mzm.33:4-5.18-19.20.22; Yoh.20:11-18

Renungan:
Dalam kisah Injil hari ini, kita mendapati dan diajak untuk merenungkan dukacita seorang  wanita yang sungguh-sungguh mencintai Tuhan. Kendati sering disalah mengerti dalam sejarah keselamatan, Maria Magdalena mungkin dapat dikatakan adalah wanita Kudus yang paling mengasihi Tuhan kita, setelah Santa Perawan Maria, Bunda-Nya.
Hati wanita ini begitu terarah kepada Allah. Diselubungi airmata ketidaktahuan mistik saat menemukan malam telah kosong, dia menangis tersedu-sedu, dan dari balik tangisan itu, keluarlah kata-kata yang hanya dapat timbul dari hati yang mencinta, “Mereka telah mengambil Tuhanku…” (bdk.Yoh.20:13d)
Inilah seruan dari seorang yang senantiasa memandang Allah dalam ketepesonaan cinta, sebagaimana diungkapkan oleh pemazmur, “Jiwaku menanti-nantikan Tuhan“. (bdk.Mzm.33:20)

Bagi Maria Magdalena, Tuhan Yesus adalah harta paling berharga baginya. Dialah Kekasihnya. Dialah Segalanya baginya.
Hidup Maria Magdalena, hatinya yang mencinta, seolah membawa kita pada permenungan pribadi perihal kedalaman cinta kita akan Allah. Apakah kita sungguh-sungguh mengasihi Tuhan kita? Sudahkah kita melayani Dia seutuhnya?
Sebagian orang memanggil Allah sebagai kekasih, padahal Ia tidak sungguh-sungguh menjadi yang terkasih, karena hati mereka tidak pernah terarah kepada Allah,” demikian kata St. Yohanes dari Salib.

Semoga sukacita Paskah juga mengobarkan dalam hati kita kerinduan untuk selalu memandang wajah Tuhan, dan mengungkapkan cinta kita kepada-Nya, bukan hanya dengan menyapa Dia sebagai “Kekasihku“, tetapi mengungkapkannya secara nyata dalam hidup dan karya.
Kalau kamu sungguh mencintai Tuhan dan hatimu benar-benar selalu terarah pada-Nya, kalau memang Dia sungguh adalah yang terkasih dalam hidupmu; Buktikanlah! Mulailah bersikap sebagaimana layaknya seorang kekasih. “Dilige et quod vis fac ~ Cintailah dan lakukan apa saja yang kamu kehendaki” (St. Agustinus dari Hippo).
Semoga Bunda Maria senantiasa menjadi Bintang Timur, penunjuk jalan yang aman menuju Putranya. Kiranya Santa Maria Magdalena menyertai peziarahan batinmu di tengah dunia ini, agar kamu selalu dapat mengenali suara lembut Sang Guru (Rabboni). Sebab Dialah Cahaya Paskah yang sejati. Dialah Sukacitamu. Dialah Kekasihmu.

Regnare Christum volumus!

✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥

Meditasi Harian 28 Maret 2016~SENIN DALAM OKTAF PASKAH

image

PERJUMPAAN DENGAN KEBENARAN

Bacaan:
Kis.2:14,22-32; Mzm.16:1-2a.5.7-8.9-10.11; Mat.28:8-15

Renungan:
Disadari atau tidak, Kekristenan adalah suatu perjumpaan dengan peristiwa. Peristiwa ini bukanlah peristiwa biasa, karena untuk memahami dan merangkulnya sebagai Kebenaran, seseorang memerlukan Iman. Itulah sebabnya, diperhadapkan dengan berbagai peristiwa hidup yang tak dimengerti, manusia seringkali sulit menerima itu sebagai kebenaran.
Para imam kepala dan tua-tua bangsa Yahudi, setelah mendengar kebenaran kebangkitan Tuhan, yang diberitakan para serdadu, justru menjadi takut dan memilih menutupi kebenaran.
Lain halnya dengan para wanita pengikut setia Tuhan kita. Ketika menemukan kebenaran bahwa makam telah kosong, mereka mengalami kegelapan iman yang menakutkan, namun seketika juga mendatangkan sukacita yang besar. Sukacita iman yang membuat mereka berlari dalam kuasa cinta untuk membagikan kabar sukacita Injil ini.
Disini kita melihat 2 sikap yang berbeda dalam menanggapi kebenaran janji Tuhan.
Anda dapat memilih menjadi “saksi” dari kebenaran itu dan mewartakannya dalam hidup dan karya, atau memilih “diam” dan mengubur kebenaran itu,  karena telah nyaman dalam kesementaraan kemuliaan duniawi yang membinasakan baik tubuh maupun jiwa.
Berdirilah teguh dalam Iman, peganglah janji Tuhan, dan saksikanlah bagaimana dia melakukan perkara-perkara besar dalam dan melalui hidupmu.
Suatu sikap beriman yang dengan begitu indah diungkapkan hari ini oleh pemazmur, “Aku senantiasa memandang kepada TUHAN; karena Ia berdiri di sebelah kananku, aku tidak goyah.” (Mzm.16:8)
Hari ini biarlah sapaan Tuhan dan Penyelamat kita kembali bergema, “Jangan Takut!” (Mat.28:10)
Semoga kita sekalian, sebagaimana Ibu kita Maria, senantiasa diterangi oleh cahaya iman, agar dapat mengambil sikap yang tepat disaat peristiwa hidup menghantar kita pada perjumpaan dengan Sang Kebenaran.
Yesus inilah yang dibangkitkan Allah, dan tentang hal itu kami semua adalah saksi.” (Kis.2:32)

Regnare Christum volumus!

✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥

KOTEK (Kolom Katekese) Minggu V Prapaskah

image

KENAPA SALIB DAN PATUNG DISELUBUNGI KAIN ?

Hari ini Gereja Katolik sedunia memasuki Minggu V Prapaskah, yang dikenal juga dengan sebutan “Minggu Sengsara” (Passiontide).
Tanda yang paling kentara dari Minggu Sengsara ini adalah Tradisi “menyelubungi” Salib dan Patung dalam setiap bangunan Gereja, Kapela, Rumah Retret, dan berbagai tempat lainnya yang difungsikan untuk peribadatan umat.
Memang disayangkan bahwa pasca Konsili Vatikan II, banyak orang secara keliru menyikapi atau menafsirkan maksud “Aggiornamento” dari Konsili Suci ini, dan secara gegabah meninggalkan berbagai khazanah Tradisi Suci dalam Liturgi Gereja Katolik.
Bahkan, ada gerakan-gerakan terselubung dalam hidup menggereja, yang mencoba menghapus sama sekali kekayaan-kekayaan Liturgi ini.
Oleh karena itu, kita bersyukur bahwa di tengah kemunduran demikian, masih ada banyak Keuskupan dan Paroki yang berusaha melestarikan kekayaan Liturgi, khususnya perihal menyelubungi Salib dan Patung dengan kain, mulai Minggu V Prapaskah.

Dalam “KOTEK” (Kolom Katekese) minggu ini, saya ingin kita mendalami bersama sejarah, makna, serta penerapan yang benar dari Tradisi yang satu ini, melalui metode Katekese Q & A berikut.

Pertanyaan 1:
Kapan kita mulai menyelubungi Salib dan Patung dengan kain dan sampai kapan?
Jawaban:
Dari sejarahnya, Tradisi Suci menyelubungi dengan kain ini pertama kali dimulai di Jerman pada abad-9.
Pada waktu itu, tidak hanya Salib dan Patung, malah antara umat dan Altar Suci, dibentangkan kain selubung yang disebut “Hungertuch” (Hunger Cloth) sejak awal Masa Prapaskah. Ini juga berkaitan dengan tradisi Sakramen Pengakuan Dosa dalam bentuk penitensi publik, dimana para peniten tidak diperkenankan berada dalam gedung Gereja. Secara simbolis, tabir ini baru akan disobek/terbelah dua pada hari Rabu dalam Pekan Suci, dan para peniten dilepaskan dari dosa-dosa (absolusi).
Dalam keuskupan-keuskupan tertentu, berkembang juga kebiasaan tidak hanya menyelubungi, melainkan memindahkan sama sekali Salib dan Patung dari dalam gedung Gereja, dan baru dikembalikan sesaat sebelum Vigili Paskah.
Di kemudian hari seiring waktu, terjadi beberapa perubahan dan modifikasi dikarenakan tuntutan zaman dan pembaharuan Liturgi.
Sekarang, menurut norma umum yang berlaku dalam Gereja Katolik saat ini, Salib dan Patung mulai diselubungi kain sesaat sebelum Vesper I dari Minggu V Prapaskah.
Durasi menyelubungi Salib dan Patung ini bervariasi di berbagai Keuskupan dan Negara. Namun, umumnya salib-salib diselubungi sampai nantinya dibuka pada saat Ibadat Jumat Agung, sedangkan patung-patung diselubungi sampai sore hari sebelum Vigili Paskah.
Kain selubung yang digunakan biasanya berwarna ungu (tanpa corak), namun bisa juga diganti dengan warna lain, sesuai warna Liturgi pada hari tertentu dalam Pekan Suci, seperti warna putih (Kamis Putih) atau merah (Jumat Agung).
Sebagai catatan tambahan, selubung kain pada salib-salib dan patung-patung ini dilakukan, dengan pengecualian patung/gambar perhentian Jalan Salib, dan kaca grafir atau kaca patri yang bersifat rohani.

Pertanyaan 2:
Apa makna dari Tradisi Suci ini?
Jawaban:
Dalam buku panduan “Perayaan Liturgi Sepanjang Tahun“, terbitan Ignatius Press 2002, Msgr. Peter Elliot mengatakan bahwa, “menyelubungi Salib dan Patung dengan kain membantu kita untuk semakin memusatkan diri pada makna agung yang paling penting dari karya penebusan Kristus“.
Bila sebelumnya umat dibantu dalam doa dengan memandang Salib atau Patung, maka sekarang umat dihantar pada pengalaman doa yang “bersengsara”, dalam ketiadaan gambaran dan hiburan rohani dari memandang Salib atau Patung.
Seperti Yesus yang mengalami kegelapan saat berdoa dalam sakratul maut di Taman Gethsemani, demikian pula kita. Kalau dihayati dengan disposisi batin yang tepat, kita pun akan lebih memahami seruan Yesus, “Eli, Eli, lama sabakhtani?

Pertanyaan 3:
Di Paroki tertentu ditemukan bahwa bukan hanya menyelubungi Salib dan Patung, malah tempat Air Kudus/Suci pun dikosongkan selama Masa Prapaskah, dan diganti dengan abu/tanah. Apakah kebiasaan ini dibenarkan?
Jawaban:
Kebiasaan ini, kendati dengan dalih “preater legem“, kurang tepat dan tidak dibenarkan. Yang dibolehkan adalah mengosongkan tempat Air Kudus sejak memasuki Pekan Suci atau sejak Kamis Putih sampai Sabtu Suci, dengan tidak lupa memberi pengertian kepada umat itu adalah ungkapan persiapan bagi Liturgi Pemberkatan Air pada Vigili Paskah, sehingga umat memaknainya dalam terang Sukacita Paskah.
Kekosongan tempat Air Kudus tidak dibenarkan untuk digantikan dengan menaruh abu/tanah sebagai ganti.
Ada banyak cara lain untuk memaknai Pekan Suci, tanpa harus menggunakan cara-cara eksperimental yang berpotensi mengaburkan makna Karya Penebusan Kristus yang hendak ditampilkan oleh Liturgi Prapaskah.

Demikian “KOTEK” (Kolom Katekese) saya untuk Minggu ini. Semoga membantu kita sekalian untuk semakin mencintai Tradisi Suci, menyadari kekayaan Liturgi, dan menghantar kita memasuki Minggu Sengsara ini dengan semangat pertobatan yang sejati.

“Regnare Christum volumus!”

✥ Fidei Defensor ~ Fernando ✥